Kebat-Kebit di Pos Perbatasan Israel


Wajah-wajah mereka serupa, dingin tanpa ekspresi, kebanyakan tanpa senyum, pandangan mata acuh tak acuh, seakan bisa menutup keahlian mereka menyelidik dalam hitungan detik. Tak banyak beda, mereka laksana hakim di garis depan sebuah negeri dengan keputusan-keputusannya yang mutlak antara ya dan tidak, penentu sebuah perjalanan menjadi terealisasi atau gigit jari. Mereka, para petugas imigrasi.

Meski sudah berulang kali melewati konter mereka di berbagai negara, -selama ini tak pernah ada masalah dan semoga selanjutnya selalu demikian-, entah mengapa saya selalu merasa tidak nyaman jelang pemeriksaan di semua pos perbatasan. Selalu saja jantung jadi berdenyut lebih cepat, pemikiran negatif “bagaimana jika” dengan nakalnya melompat-lompat di benak. Apalagi tak jarang saya saksikan ketika mengantri, ada saja yang diproses lebih lama, mendapat banyak pertanyaan penuh selidik, bahkan ditolak karena berbagai alasan. Semuanya itu seakan menihilkan kelegaan atas keberhasilan melewati pos imigrasi pada pengalaman-pengalaman sebelumnya. Sampai-sampai saya menyimpulkan sendiri bahwa setiap melangkah sampai ke pos mereka adalah sebuah pengalaman yang selalu unik, yang tak pernah sama dari sebelumnya. Dan saya tak pernah tahu apa yang akan terjadi ketika benar-benar berdiri di hadapan mereka. Seperti sedang menunggu vonis hakim, antara boleh atau ditolak masuk.

Bisa jadi rasa itu muncul karena teringat kalimat pernyataan yang pernah saya baca di lembar persetujuan visa ke Jepang dulu, yang membuat saya selalu berpikir petugas imigrasi itu memang punya kewenangan lebih. Di situ tertulis, meskipun visa telah disetujui, keputusan petugas imigrasi lebih menentukan pada saat kedatangan. Artinya, meski visa telah disetujui, belum tentu bisa masuk ke Jepang, karena alasan yang hanya mereka dan Tuhan yang tahu. Tak heran, saya selalu tak nyaman jelang pemeriksaan imigrasi, dimanapun.

Apalagi kali ini, saya harus melewati konter imigrasi di perbatasan Israel!

((( I S R A E L )))

Mendengar namanya saja, sudah langsung terbayang negeri yang penuh kekerasan dalam waktu yang panjang, banyak polisi bersenjata lengkap dimana-mana, suasana yang rasanya jauh dari kedamaian.

Tetapi bagaimana lagi? Hanya dengan melalui negeri itu, saya bisa mewujudkan sebuah impian yang terpendam sangat lama di dalam jiwa.

Masjid Al Aqsa di Jerusalem memang menduduki puncak bucket list saya sepanjang masa. Hanya saja, bagi saya, tak mungkin mengunjungi Al Aqsa jika belum ke Mekkah dan Madinah. Masalahnya, selama ini saya merasa belum pantas mengunjungi dua tempat suci bagi umat Muslim itu. Entahlah, mungkin Allah memberi saya kesempatan menjejak tempat-tempat luar biasa seperti Lumbini dan Himalaya serta tempat-tempat extra-ordinary lainnya yang membukakan mata hati, -mungkin sebagai the connecting dots of my life-, sebelum mengundang saya ke Mekkah dan Madinah.

Lalu peristiwa berpulangnya ayah mertua dan Papa tercinta serta turun drastisnya keinginan saya untuk travelling ke negeri-negeri jauh, seakan mengerucutkan jalan itu. Disadari atau tidak, saya banyak berdiam di rumah, melakukan perjalanan-perjalanan ke dalam diri, menelusuri kalbu, membuka ruang-ruang kosong dalam hati dan menghiasinya dengan makna-makna perjalanan yang pernah dilakukan.

Memang tidak ada yang namanya kebetulan di dunia ini, karena semua ada alasan yang melatarinya, ada rencana indah untuk setiap manusia. Termasuk saya.

Dan datanglah waktunya. Impian yang telah lama bertengger di puncak bucket list saya itu, seakan dibukakan jalannya sekaligus datangnya undangan jiwa menuju Mekkah dan Madinah. Hanya sekitar dua atau tiga bulan sebelum keberangkatan, saya mengambil sebuah keputusan sederhana untuk melakukan perjalanan spiritual sekaligus ke tiga kota suci, Mekkah, Madinah dan Jerusalem di Palestina.

Sebuah keputusan yang amat sederhana namun berdampak besar dalam keseharian saya selanjutnya. Seakan-akan membuktikan kalimat bijak dari Paulo Coelho yang ditulis dalam bukunya yang terkenal, The Alchemist, When you want something, the whole universe conspires in order for you to achieve it.

Sungguh, semuanya berjalan mengerucut mendukung keputusan itu. Semesta mendukungnya. Keleluasaan pekerjaan, keuangan, waktu dan yang lainnya. Saya masih ingat betul, setiap kemudahan yang datang itu menimbulkan sensansi luar biasa di tubuh, bulu-bulu halus di sekujur tubuh lebih cepat bereaksi, airmata penuh rasa syukur lebih mudah merebak.

Termasuk pengurusan visa Israel yang lumayan mahal dan memakan waktu pemrosesan 40 hari!

<><><>

Di malam sebelum check-out hotel di Amman, Jordan, kami repacking koper. Sebagian pakaian dimasukkan ke ransel dan meninggalkan yang tidak perlu di koper. Memang sejak dari Jakarta kami diwanti-wanti agar menggunakan ransel saja saat ke Palestina, karena kami hanya beberapa hari saja di sana. Koper-koper akan dititip di Jordan yang akan diambil lagi saat kami kembali dari Palestina. Sayangnya, ransel Nike kesayangan, harus direlakan karena tersimpan di koper yang hilang saat tiba di Madinah (baca ceritanya di link berikut ini Pilgrimage 1: Menuju Kota Cahaya) Jadi saya menitip pakaian yang hanya satu dua itu di dalam ransel suami.

Keesokan harinya itu saya mengatur hati, menjaga ekspektasi, bahwa setiap jengkal langkah adalah mendekatkan kepada impian itu. Karena setelah Madinah dan Mekkah, masih ada satu tempat yang menjadi destinasi hati, Sebelum benar-benar menjejak di sana, segala sesuatu bisa terjadi.

The Border is Jordan River

Sebenarnya dari Amman ke Jerusalem tidak jauh hanya sekitar 70 km, tetapi karena kami setengah memaksa untuk ke Petra (baca link ini: Petra Yang Tak Direncanakan), maka baru menjelang malam, kami sampai di King Hussein Bridge Border Crossing atau lebih dikenal dengan Allenby Bridge, jembatan di atas Sungai Jordan yang menghubungkan Jordan dan Tepi Barat Israel. Sebelum melintas, pemandu kami selama di Jordan berpamitan lalu turun dari bus. Sepertinya kami semua terhenyak tak menyangka, tetapi begitulah kehidupan orang keturunan Palestina di Jordan. Ia bahkan dipersulit sampai nihil kesempatan untuk kembali ke negerinya. Seperti perjalanan satu arah yang tak pernah ada jalan berbalik. Selepas pamitan itu, bus melanjutkan perjalanan hingga berhenti di sebuah bangunan, Pos Perbatasan Israel.

Saya teringat ucapan dari agen perjalanan yang tak hanya sekali keluar dari mulutnya. Pura-puralah tidak bisa bahasa Inggris, pura-puralah bodoh, Jika akhirnya ditanya petugas imigrasi Israel di perbatasan jawablah yes atau no. Jangan cerita banyak, Kalau perlu pakai bahasa Indonesia. Dan masih banyak lagi permintaannya yang terdengar tak umum di telinga saya.

Diminta demikian, karena konon makin banyak omongan di depan petugas, mereka akan makin detil bertanya untuk mengorek informasi karena kecurigaan mereka yang sangat besar. Sampai sekarang, memang Indonesia belum membuka hubungan diplomatik dengan Israel, karena terkait Palestina. Mungkin bagi mereka, pendatang dari negara yang lebih pro Palestina, -bagi mereka sering membuat ulah-, perlu lebih dicurigai.

Aduh! Di depan petugas Imigrasi diminta berpura-pura? Selama ini, sudah bersikap jujur dan apa adanya saja sudah keringat dingin apalagi kali ini disuruh berpura-pura! Tetapi demi kelancaran perjalanan agar bisa melewati pos perbatasan ini, bisa jadi cara ini yang harus dilakukan.

Source of Image : Google Map of King Hussein Border Control

Suasana tak nyaman langsung menyergap setelah melewati pintu masuk. Langsung terlihat security gate terpasang dalam jarak yang berdekatan padahal ruangannya tak terlalu besar. Semua diperiksa untuk masuk ruangan. Entah saya yang paranoid atau mereka, namun saya merasa begitu banyak mata memperhatikan kami, mungkin karena terlihat sejumlah kamera CCTV.

Kami berada di ruang tengah dengan para petugas Israel yang hilir mudik, saling bicara cukup lantang dalam bahasa yang terdengar sangat asing di telinga. Dokumen diserahkan dan dibawa masuk ke ruangan lain yang lebih luas.

Setelah sekian putaran menit, seorang petugas keluar dari ruang dalam itu dan kepala rombongan bergegas menghampirinya (seperti adegan dokter keluar dari kamar operasi dan kepala keluarga bergegas mendatanginya menanyakan tentang si sakit). Saya melihat rona kebingungan mewarnai wajah kepala rombongan yang sudah cukup sepuh itu. Suaranya lirih tetapi dampaknya bagai halilintar yang menggelegar.

Duuuuaaaarrrrrr..! Nama kami semua belum ada di dalam sistem mereka! Ya Allah…

Rasanya terhempas keras, jatuh dari ketinggian harap dan langsung segala rasa bercampur aduk.

Saya sendiri tidak memahami bagaimana proses pengajuan visanya karena diurus oleh agen perjalanan. Kami hanya diberitahu secara lisan bahwa visa Israel kami semua sudah disetujui, namun saya tak yakin pernah melihatnya langsung karena kertas dipegang oleh kepala rombongan. Dan kini, di perbatasan Israel, -negeri yang sering terdengar tak bersahabat dengan Palestina yang menjadi tujuan perjalanan-, kami terkendala karena nama-nama kami belum ada di sistemnya.

Tak mau menerima begitu saja, kami sepakat manjadikan selembar kertas yang berisi nama-nama kami menjadi bukti bahwa sebelum meninggalkan Indonesia, visa kami sudah disetujui. Saya melihat ada sejumput keraguan pada wajah petugas Israel itu. Artinya, upaya kami cukup membuatnya berpikir. Sejumput harap merambat naik ketika melihat petugas tadi masuk kembali ke ruangan mereka. Semoga mereka mau memeriksa ulang, semoga tak ada arogansi pada mereka. Tak bisa lain, kami kembali menunggu dengan harap-harap cemas.

Menunggu dalam ketidakpastian itu sungguh tidak menyenangkan. Apalagi di negara asing yang sering muncul di berita karena konflik dengan bangsa Palestina yang sering disebut sebagai penjaga Masjid Al Aqsa, tempat suci ketiga umat Muslim. Dan kini rombongan kami yang berniat mengunjungi Masjid Al Aqsa tertahan dalam ketidakpastian dalam sebuah ruang kecil di bawah otoritas Israel.

Berpuluh menit berlalu kami semua masih sama, tercenung dalam pikiran dan harapan masing-masing. Kebat-kebit hati menunggu kabar baik dari petugas yang masuk ke dalam tadi, berjalan beriringan dengan doa dan dzikir dalam hati. Sesekali saya mengamati mereka yang mengenakan topi kippah khas Yahudi di puncak kepala atau rambut cambang mereka yang disebut peyot yang bergerak seperti pegas. Meskipun kebanyakan mereka tak peduli dengan kehadiran kami, tak hanya sekali saya menangkap pandangan mereka terhadap kami dengan dagu yang terangkat tinggi. Sekali lagi, saya dibuat kebat-kebit tersadarkan bahwa saat ini nasib perjalanan kami semua berada di bawah otoritas mereka.

Akhirnya petugas yang tadi berbicara dengan kepala rombongan kami, keluar dari ruangannya. Tentu saja kepala rombongan kami bergegas mendekatinya. Tak perlu lama petugas tadi menyebut beberapa nama dalam rombongan kami yang bisa lanjut ke ruangan berikutnya. Rasa lega terasa di antara kami sambil mengucap Alhamdulillah. Saya termasuk yang belum disebut oleh petugas tadi, tetapi tak mengapa karena hal ini hanyalah masalah antrian belaka, seperti yang disampaikan petugas tadi.

A piece of paper of Stay Permit

Suami dan saya kembali duduk, kali ini sudah lebih tenang. Dan seperti yang sudah diduga, beberapa waktu kemudian, kemi berdua dipanggil untuk diverifikasi. Kami mendapat secarik kertas permission untuk memasuki Israel. Tidak ada cap stamp di Paspor, hanya secarik kertas itu.

Ketika berjalan melalui pintu dan gerbang keluar menuju bus, saya merasa sesak penuh haru. Meski tertahan beberapa jam, -mungkin sebagai ujian dariNya untuk tetap bersabar dan berharap hanya kepadaNya-, langkah ini makin mendekatkan pada impian yang mewujud nyata.

Tetapi sekali lagi saya tersadarkan, dengan visa di tangan belum tentu semua urusan masuk ke sebuah negara bisa lancar jaya, karena segala sesuatu bisa saja terjadi, in the last minute… dengan alasan yang hanya mereka yang tahu. Jadi, selalulah menjaga ekspektasi.

Laos Selatan – Sebuah Pendahuluan


Setelah tahun 2012 saya mengunjungi kota Luang Prabang yang terkenal sebagai UNESCO World Heritage City dan Vientiane, ibukota negara Lao PDR, yang keduanya terletak di bagian Utara, saya masih meninggalkan satu UNESCO World Heritage Site di Laos, yaitu Wat Phou yang terletak di propinsi Champasak di bagian Selatan bumi Laos. Wat Phou inilah yang kerap memanggil saya untuk datang menjejakkan kaki. Sebagai penggemar candi, apalagi yang masih berkerabat dengan candi Angkorian atau Champa, by any means, dengan segala cara akan saya upayakan datang hehehe…

IMG_1069
One of the galleries of Wat Phou Champasak, Southern Lao PDR

Karena lokasi Wat Phou cukup remote, seakan berada di negeri antah berantah, dan agak jauh dari kota-kota besar maka saya harus melakukan persiapan perjalanan dengan lebih baik. Tetapi herannya sebaik apapun persiapan perjalanan saya, selalu saja pada kenyataannya bisa berbeda dan bagi saya itu semua yang memberi warna dalam sebuah perjalanan. Atau mungkin saya sendiri yang memang pada dasarnya tidak suka terlalu terpaku pada itinerary…

Tetapi yang pasti setelah mengalah terhadap undangan dan panggilan tak henti dari Wat Phou itu, saya mulai serius mempersiapkan perjalanan itu. Paling tidak saya bisa menyelinap pergi kesana sepanjang akhir pekan dengan tambahan satu atau dua hari cuti. Laos bukan negeri jauh, masih di kawasan Asia Tenggara yang relatif dekat dengan Indonesia tercinta. Tinggal mengatur bagaimana cara saya sampai ke Wat Phou itu…

Dan satu roti pun cukup sebagai makan siang demi berkencan dengan simbah gugel untuk perjalanan ini…

Pakse, ibukota propinsi Champasak di Laos Selatan merupakan kota terdekat untuk mencapai Wat Phou dan saya menandai sebagai base sementara saya di Laos. Paling tidak untuk contingency atau emergency, di Pakse terdapat bandara internasional (hehehe… ini kebiasaan mencari escape point)

Sedikit lebih jauh dengan Laos atau secara resmi disebut dengan Lao People’s Democratic Republic (Lao PDR)  merupakan negara yang landlocked, yaitu negara yang seluruh perbatasannya dengan negara lain hanya berupa daratan dengan kondisi sungai dianggap sebagai bagian dari daratan. Laos sendiri berbatas  dengan Myanmar dan China (di Barat Laut), Vietnam (di Timur), Cambodia (di Selatan) dan Thailand (di Barat). Untuk mudahnya membayangkan, jika Vietnam sepanjang pesisir Indochina yang melekuk seksi dan Thailand dan Cambodia yang berada di bagian dalam teluk, maka Laos merupakan negara yang terjepit diantara ketiganya. Kalau masih belum bisa membayangkan, ya… buka petanya saja, yang pasti Laos bukan berada di Afrika atau di Amerika, tetapi laos suka ada di dapur sih

P1040501
Dusk in Pakse, Southern Lao PDR

Bagaimana cara mencapai Pakse?

Pilihan terbang yang merogoh kantong lebih dalam memang berat namun hampir selalu menjadi pilihan bagi saya yang masih jadi karyawan fakir cuti. Terbang dengan rute internasional ke Pakse bisa dari HCMC (Vietnam), Siem Reap (Cambodia) dan Bangkok (Thailand) dan dengan rute domestik tentu saja bisa dilakukan dari Vientiane (ibukota Lao PDR). Jangan tanya harganya… mahal booo’

Dengan beranggapan biasanya rute domestik lebih murah, awalnya saya ingin terbang dari Vientiane ke Pakse, tetapi setelah mengetahui harga tiketnya sekitar 1 jutaan sekali terbang, -yang artinya sama dengan rute terbang internasional dari Siem Reap maupun HCMC ke Pakse-, saya mencoret pilihan terbang ini. Kan saya harus menghitung dana untuk terbang dari Jakarta ke kota-kota hub itu juga kan?

Pertimbangan lain, berdasarkan pengalaman sebelumnya, penerbangan domestik di Laos biasanya menggunakan jenis pesawat ATR72, pesawat baling-baling. Demikian juga penerbangan dari Siem Reap yang juga menggunakan tipe pesawat ATR72 yang walaupun termasuk baru, buat saya tetap tidak sreg. Dan yang lebih memastikan saya mencoret pilihan terbang ini adalah karena setahun atau dua tahun lalu pernah terjadi insiden pesawat jatuh dan tenggelam di Sungai Mekong saat landing ke Pakse walaupun itu lebih disebabkan karena faktor alam.  Lhaaa… Pakse itu di pinggir Sungai Mekong Saudara-saudara…

Via Ubon Ratchathani

Dan tanpa disangka sepotong roti bekal makan siang membuahkan hasil, simbah gugel memberi link untuk terbang ke Ubon Ratchathani, sebuah kota cukup besar di Timur Thailand, dekat perbatasan dengan Laos dan dari sana bisa melanjutkan perjalanan dengan bus sampai Pakse. This is awesome…

IMG_1061
Thung Si Muang – City Landmark of Ubon Ratchathani, Thailand

Inilah makna jika sudah berkehendak baik, Semesta pun mendukung… Ke Ubon Ratchathani (atau biasa disingkat dengan Ubon) bisa menggunakan berbagai moda transportasi, pesawat terbang, kereta, bus (termasuk sleeper bus), kendaraan pribadi, bersepeda atau jalan kaki hehehe…

Ah saya bisa kembali ke Bangkok, kota pertama solo-trip saya bertahun-tahun lalu, kota gemerlap yang membuat degup jantung lebih kencang karena adrenalin yang mengalir (solo-traveler pasti mengenal rasa ini saat pertama kali jalan). Dan saya tidak pernah menyelesaikan semua tempat-tempat wisata di Bangkok, agar saya bisa kembali lagi ke kota ini… Dan saya pasti kembali ke Bangkok dalam perjalanan saya ke Wat Phou kali ini..

Jika hendak terbang dari Bangkok ke Ubon bisa menggunakan yang low-cost Air Asia, Nok Air, Thai Lion Air, Thai Smile (dibawah manajemen Royal Thai Airways) dan lain-lain… Harga promo terbang sekitar 700 Baht. Mau menghemat Baht? Ya bisa menggunakan kereta api. Berangkatnya dari Hua Lamphong, dengan jadwal pagi, senja dan malam, ditempuh dalam waktu 9-12 jam, tergantung pilihan jenis keretanya dengan harga sekitaran 100 ribu hingga 400 ribu Rupiah tergantung kelas tempat duduknya. Pilihan menarik lainnya dengan bus VIP. Berangkat dari terminal Morchit dengan jadwal pagi, sore dan malam, lama perjalanan sekitar 9 jam dengan harga sekitar 200 ribuan Rupiah.

Kalau saya memilih menggunakan pesawat terbang, hanya karena pertimbangan waktu. Saya berangkat dari Jakarta ke Bangkok dengan pesawat pertama dan langsung lanjut ke Ubon sehingga saya bisa menjelajah kota Ubon dari siang hingga malam sehingga paginya bisa langsung ke perbatasan. Saya memilih menggunakan Nok-Air yang juga berangkat dari Don Muang namun berbeda terminal dan 1 jam perjalanan ke Ubon itu saya diberikan snack dan air kemasan kecil. Sangat lumayan dengan harga yang beda sedikit dengan 2nd class sleeper train atau Bus VIP 32 kursi.

Saya belum pernah ke Ubon Ratchathani sehingga saya ingin tahu juga bagaimana kondisi kota yang sebalah timur Thailand yang dekat perbatasan dengan Laos itu.

Melintas Batas Negara Sesuai Keinginan

Sepotong roti bekal makan siang waktu itu yang membawa saya bisa ke Pakse via Ubon Ratchathani masih meninggalkan godaan. Ah, saya memang mudah tergoda untuk hal-hal yang bisa mendesirkan adrenalin lebih cepat…

Sebenarnya ada bus VIP Internasional yang berangkat dari Ubon ke Pakse dan sebaliknya, non-stop, cepat dan ringkat, berangkat dari terminal bus di utara kota Ubon pada pk 08.30 dan sampai ke perbatasan sekitar satu jam kemudian, lalu menunggu seluruh penumpang memproses keimigrasian sekitar 30 menit sampai 1 jam dan melanjutkan perjalanan ke Pakse untuk satu jam selanjutnya. Mudah sekali kan? Saya sebagai penumpang tinggal duduk hingga perbatasan, lalu mengurus keimigrasian untuk keluar dari Thailand dan masuk ke Laos kemudian duduk cantik lagi di bus hingga Pakse. Dan tiket bus itu 200 Baht (sekitar 75ribu Rupiah).

Nah yang membuat saya tergoda adalah saya harus menunggu hingga pukul 8.30 lalu sekitar 3 jam perjalanan menjadikan saya baru sampai di Pakse sekitar tengah hari, padahal saya ingin sekali bisa berlama-lama di Wat Phou. Belum lagi dari Pakse ke Wat Phou yang perlu waktu 40 menit sampai 1 jam naik kendaraan umum. Bisa-bisa saya hanya secepat angin berada di Wat Phou…

Jika saya bisa berangkat jam enam pagi dari Ubon, by any means, ke perbatasan lalu secepat kilat mengurus imigrasi karena sebagai penduduk ASEAN kita hanya perlu kurang dari 5 menit untuk cap-cap pada paspor, kemudian berangkat lagi ke Pakse, lagi-lagi by any means… saya pasti lebih cepat mencapai Pakse. Saya tahu ada harga pengorbanan yang harus dibayar, tetapi ketika bicara soal kecintaan pada World Heritage Site tentu akan saya pertimbangkan dengan sebaik-baiknya. Mungkinkah Semesta mendukung agar saya bisa sampai menjejak di Wat Phou lebih cepat…?

peta
From Ubon to Thai-Laos Border, to Pakse to Wat Phu Champasak

Bisa pergi tapi pulangnya…?

Lalu sampai Pakse apakah masalahnya sudah selesai? Ternyata belum… Untuk ke Wat Phou harus naik bus ke Champasak, sebuah kota kecil dengan satu jalan besar, lalu dilanjutkan naik tuktuk ke Wat Phou. Yang seru, dari Pakse ke Champasak tersedia bus umum namun jadwalnya hanya ada dua kali sehari, pagi dan siang! Demikian juga di Champasak. Akibatnya, kalau terlambat sampai Champasak dari Wat Phou, pilihannya tinggal dua: silakan jalan kaki kembali ke Pakse atau menginap di Champasak! Waaks!

Oh Tuhan, ini di luar dugaan sama sekali. Saya terbiasa dengan banyaknya moda transportasi di wilayah destinasi, kali ini benar-benar di luar perhitungan saya. Bisa pergi, tetapi tidak bisa kembali…?  Luar biasa

Masalah sebenarnya bisa diatasi dengan menyewa motor sekitar 50000 Kips per hari (sekitar US$7) di Pakse, tetapi saya tidak berani mengendarai motor dari Pakse hingga Wat Phou dengan kondisi jalan di kanan dan panaaaaasss luar biasa, juga karena saya sama sekali tidak mengenal wilayah itu sama sekali. Tetapi selalu ada berita baik ketika semua jalan terlihat buntu.  Saya mendapat kabar bahwa kita bisa menyewa tuktuk seharian untuk keperluan itu. Wow… Amazing. Lagi-lagi impian saya terlihat semakin nyata.

Penginapan

Seperti biasanya jika di sebuah kota dekat dengan sebuah World Heritage Site, pastilah di kota itu tersedia hotel berbintang dari yang mahal hingga penginapan murah meriah. Saya selalu memilih penginapan yang memiliki review bagus di dekat pusat keramaian. Tidak terlalu mahal, tapi juga tidak murah juga, dengan demikian saya akan mudah mencari makan atau sekedar jalan-jalan keliling kota.

Tetapi entah kenapa kali ini saya juga menambahkan pencarian apakah penginapan yang saya pesan itu termasuk ghost hotel atau bukan. Bisa jadi karena saya membaca ada sebuah hotel terkenal di Pakse yang dibangun sejak berakhirnya kerajaan di Laos dan ditinggalkan begitu saja dan sekarang digunakan sebagai hotel. Hahaha… mungkin saya salah ya, tetapi segala sesuatu bisa terjadi kan? Benar-benar tidak lucu kan kalau sampai terbangun malam-malam karena melihat yang datang dari alam lain hehehe…

Cerita detail tentang perjalanan di Laos Selatan menyusul ya…