Uji Nyali di Pagi Hari Yang Indah


The Hanging Lanterns
The Hanging Lanterns

Pagi hari masih berada di atas tempat tidur di kamar yang hening sambil melihat kembali foto-foto kota kuno Hoi An yang indah dengan kerlap-kerlip lampion warna warni di kamera, rasanya menyenangkan sekali. Apalagi hari ini akan mengunjungi My Son, destinasi percandian yang sudah lama diimpikan. Nikmatnya My Me-Time yang sudah kesekian kali ini, memang membuat ketagihan karena rasanya seperti mencapai langit ketujuh, bisa merasa begitu dekat dengan Pemilik Semesta. Ketika segala topeng di wajah tak perlu dikenakan, ketika segala takut dan cemas bisa ditinggalkan di belakang, ketika airmata bisa mengalir kapan saja tanpa rasa dihakimi, ketika bahagia dan syukur bisa dilantunkan penuh pujian tanpa putus, ketika tak perlu merasa malu karena tak mampu dan masih banyak ketika-ketika lain yang semuanya satu. Sejatinya manusia.

Dan saat seperti ini, kejernihan suara hati lebih sering tampil ke permukaan. Tetapi apakah didengarkan atau diabaikan, semua itu tergantung dari situasi yang dihadapi. Juga pagi itu.

Sejak mendarat di Vietnam tak cuma sekali suara hati itu berusaha menggapai kesadaran saya untuk memeriksa cap paspor setelah melewati imigrasi Vietnam. Hanya sekedar mendengar, tetapi tidak bertindak, karena tidak ada negara baru yang didatangi sepanjang tahun 2015. Sebuah kebiasaan buruk sebenarnya, karena sebaiknya kita memeriksa paspor sendiri saat melewati imigrasi, mungkin kecuali Hong Kong dan Macau ya, karena dua tempat itu sudah tidak cap paspor lagi (Teringat dulu ketika naik KTM dari Singapura ke Malaysia saya tidak tahu bahwa paspor tidak dicap masuk oleh imigrasi Malaysia, sehingga harus gelagapan menunjukkan tiket pergi KTM, -yang untungnya masih disimpan-, di imigrasi Malaysia saat keluar untuk pulang ke Jakarta).

20160106_140824ee

Nah, saat leyeh-leyeh di tempat tidur itulah suara hati itu kembali mengguncang kesadaran dan akhirnya berhasil membuat saya ingin melihat bentuk cap dan warna imigrasi Vietnam. Artinya harus mengambil paspor yang ada di dompet hijau.

Sejak kehilangan dompet uang (dan Alhamdulillah ketemu lagi) ketika melakukan perjalanan ke Hong Kong – Macau di akhir tahun 2013 lalu, kini tersedia dua dompet yang berbeda untuk  uang dan kartu-kartu. Pengalaman itu luar biasa sekali stressnya. Bayangkan ada paspor, tetapi tidak punya cukup dana untuk seluruh keluarga untuk sampai ke tanggal pulang. Sejak itu, keberadaan dompet mendapat perhatian lebih. Dompet berwarna hijau dipakai untuk menyimpan paspor, dua kartu dan uang sehari-hari, dan dompet hitam yang tidak pernah dikeluarkan dari ransel kecuali sangat diperlukan.

Karena dompet hijau itu bisa dibilang nyawa perjalanan, maka selalu berada dalam jangkauan mata dan tangan serta biasanya diletakkan berdekatan dengan ponsel. Pagi itu dompet hijau berada di atas meja dekat kaki tempat tidur. Dengan sedikit malas, saya mengarah ke meja dan mengambil dompet hijau itu.

Segera saya buka ritsletingnya dan… Ya Tuhan… Paspor TIDAK ADA!!!

Mengedip sekali tak percaya, terlintas di benak kemungkinan paspor terselip di kantong sebelahnya… Langsung saja saya buka ritsleting satunya lagi…. TIDAK ADA JUGA!!!

Sepersekian detik kemudian, semua isi dompet hijau itu sudah berserakan di atas tempat tidur, uang, kartu kredit, kartu debit, lembar pesanan hotel dan boarding-pass penerbangan pulang, serta nota-nota tak penting lainnya… semua lengkap, KECUALI PASPOR!!! Huuuuaaaaaaaa…

PASS-E1

Ada rasa terkejut menyergap ke seluruh tubuh, lalu berusaha mengingat-ingat dimana dan kapan terakhir saya memegang paspor. Satu detik, dua detik dalam diam, meyakinkan diri untuk tidak panik. Harus bisa berpikir tenang agar dapat mengingat kronologis perjalanan.

Sambil tetap berusaha mengingat-ingat dan berusaha tenang, ransel daypack yang digunakan semalam untuk jalan keliling Hoi An, saya bongkar seluruh isinya dan sama seperti dompet hijau, isinya tertumpah semua ke tempat tidur. Tetapi si buku kecil bersampul hijau itu tetap lenyap tak terlihat.

Yang pasti, waktu hilangnya antara check-in kemarin hingga pagi ini, karena tidak mungkin tidak menyerahkan paspor saat check-in bukan?  Tetapi sejak saat itu hingga pagi ini, artinya bisa dimana saja, di ribuan tempat walau hanya di kota kuno Hoi An. Masih bersyukur bisa menentukan tempat dan waktunya sehingga ada batas yang jelas (tapi jelas atau tidak, paspor tetap lenyap…).

Teringat peristiwa tahun lalu, tepat perjalanan akhir tahun, sama seperti sekarang. Bedanya waktu itu bersama keluarga, kali ini sendirian. Waktu itu terbantu oleh dukungan orang-orang tercinta, kali ini tidak ada mereka disini. Situasinya hampir sama, kehilangan “Nyawa Perjalanan”, kalau tahun lalu seluruh dompet beserta isinya, kalau tahun ini PASPOR!

Walaupun memaksa diri untuk tetap tenang, ada sejumput rasa tegang yang naik dengan cepat ke permukaan tubuh. Hanya sejumput! Karenanya, saya cukup heran dengan diri sendiri, tidak ada kepanikan. Bisa dibilang tenang, bahkan terlalu tenang untuk ukuran masalahnya. Tetapi itu SAMA seperti tahun lalu, saat menyadari berada di negara orang dan tanpa uang, saat itu saya tenang, bahkan terlalu tenang. Apakah ini sebuah pertanda?

Ya Tuhan, ada apa lagi kali ini… Ada tarik ulur yang hebat antara logika dan rasa. Yang satu berkata harus cepat karena berlomba dengan waktu, yang satu berkata nikmatilah bersama sang waktu, yang satu bicara soal yang nyata yang lain lebih pada jiwa. Akhirnya saya menyerah, karena yang mendominasi rasa berserah. Ya, saya hanya perlu pasrah, percaya sepenuhnya padaNya bahwa semua akan baik-baik saja. Sabar dan tenang. (Walau tak bisa dibohongi, rasa panik mulai naik menyerang ketenangan itu…)

Bagaimana bisa tenang…???

Tetapi kesadaran saya masih berfungsi baik. Kepanikan yang tidak perlu harus diatasi sebelum menjadi liar. Panik tidak akan menyelesaikan masalah. Harus ada solusi. Jadi what’s next? First thing first!

Mandi!

Ternyata tenang itu memang bermanfaat. Asli, saya bisa meletakkan masalah kehilangan itu di depan pintu kamar mandi lalu berpikir dan menetapkan langkah berikutnya secara detail sambil browsing yang diperlukan selama duduk di kloset. Yang pasti, harus kerjasama dengan pihak hotel terutama ketika berhubungan dengan pihak berwenang (polisi setempat), lalu menapak tilas rute semalam dalam satu jam karena siapa tahu ada yang berbaik hati mengembalikan paspor, lalu mengurus surat kehilangan dipastikan harus selesai hari itu, kemudian terbang ke Hanoi untuk langsung mengurus ke KBRI (karena hari itu adalah hari Jumat) dan ucapkan selamat tinggal pada liburan karena tentu saja harus langsung pulang setelah mengurus SPLP (Surat Perjalanan Laksana Paspor). Untunglah semua dokumen penting sudah disimpan ke cloud, jadi tinggal dicetak. Tak boleh lupa harus menyediakan dana untuk hidup di Hanoi. Ketika permasalahan sudah diidentifikasi batas-batasnya, rasanya semakin tenang. Kalau pun ada rasa tidak nyaman, harusnya normal, karena berpergian dengan satu kondisi yang tidak menyenangkan. Tetapi selalu ada alasan positif kan? Bukankah saya belum pernah ke Hanoi? Pemikiran itu membuat saya mandi dengan nyaman dan sempat keramas dulu walau lebih cepat dari biasanya, hehehe…

Barang-barang telah rapi tetapi sebelum ke lobby untuk melakukan langkah pertama, saya sisihkan waktu untuk berkomunikasi dengan Dia Pemilik Semesta. Dan setelah kewajiban selesai, saya masih bersimpuh dalam diam, tak terasa airmata jatuh. Hanya ada satu kata. Pasrah. Menerima yang harus dijalani, karena saya sedang diuji. Tepat seperti tahun lalu, Desember yang sama, seakan diminta untuk Percaya, untuk Yakin, untuk Sabar akan pertolonganNya.

Satu airmata jatuh lagi, bukan karena sedih, melainkan merasa tak berdaya dengan serupanya ujian dalam selang waktu tepat satu tahun.

Namun di balik rasa tak berdaya, entah kenapa terasa bahwa Dia Yang Maha Kuasa sedang menyelipkan rasa bahagia. Saya mengenalinya melalui ketenangan itu. Setahun lalu dengan ketenangan yang sama. Tidak ada yang hilang, Dia menyimpannya dan saya harus Percaya dan Sabar. Itu saja.

Pasrah. Percaya dan Sabar. Help is on the way…

Tersentak karena tiba-tiba terlintas di benak pengalaman serupa untuk bergantung sepenuhnya padaNya, -percaya dan sabar-, ketika kehilangan arah dan kemalaman di tengah-tengah Gayasan National Park di Korea Selatan dulu… (Klik disini untuk baca ceritanya)

Bismillah.

Tetapi dasar manusia. Walaupun diupayakan tenang, kecemasan dan kepanikan mulai menghajar diri sepanjang langkah menuju lobby. Bagaimana kalau benar-benar harus ke Hanoi? Bisakah mengingat rute semalam? Bagaimana kalau nanti… Bagaimana kalau…dan banyak lagi ‘bagaimana’

Sampai di depan konter hotel, lagi-lagi saya terdiam sebentar menarik nafas sementara petugas laki-laki berwajah ramah itu tersenyum menyapa dengan standar layanan lalu menunggu.

Mmm… err…. (mulai panik)…. Hmm… I think… (bingung mau mulai dari mana dan bagaimana) I think… hmm… my passport is lost… perhaps it fell somewhere on the ancient city last night…

Dia mendengarkan seksama dan terkejut. Matanya membelalak.

“Do you mean, hmmm… err… lost? Your passport is lost?”

Saya mengangguk pasrah. Ya Tuhan… tolong saya…

Tiba-tiba petugas hotel itu diam, tampak terpikir sesuatu.

“Hold on… wait… wait… It’s lost … or we still keep it”, nada kalimatnya bertanya, mungkin ke diri sendiri.

WHAAAT??? – Tentu saja ekspresi dengan tiga tanda tanya ini hanya ada di pikiran.

Petugas hotel itu berbalik badan dan dengan cepat dia memeriksa dokumen-dokumen di balik konter dan mengambil satu folder plastik transparan. Sedetik kemudian, dia membalik dan mengangkat folder plastik tadi ke hadapannya.

Dia tak perlu membukanya karena terlihat si buku kecil berwarna hijau kebiruan di folder plastik itu!

“Yessss…that’s my passport!!!”, teriakan saya cetar membahana. Dua wajah tersenyum lebar.

20160113_071709E1

Dalam sekejap mata sekujur badan rasanya disiram air dingin. Hati yang cemas, langsung hilang. (Lagi-lagi teringat rasa yang sama setahun lalu, ketika suara di ujung telepon mengatakan bahwa dia menemukan sebuah dompet hitam di depan konternya). Rasa dingin yang mengguyur, sama rasa, tak beda.

Jadiiiii…. Selama ini mereka belum mengembalikan? Mereka menyimpannya. Mengapa tidak mengatakannya? (Lalu mengapa saya tak ingat paspor belum dikembalikan? Sedetik kemudian teringat kembali saat check-in, ada dua petugas yang melayani, -yang memberikan welcome drink dan merekomendasikan rencana tur serta yang melakukan registrasi-, berada di dua meja yang berbeda. A distraction!

Walau tak ada maaf telah memisahkan paspor dengan pemiliknya, petugas hotel itu segera menyerahkan paspor yang tentu saja diterima dengan bahagia luar biasa. Saya ciumi buku kecil itu dan ditempelkan ke dada seakan kekasih yang tak boleh lepas lagi. Sekujur tubuh tersenyum penuh rasa syukur yang tak henti. Bayangan kesulitan menghadapi polisi dan keterpaksaan terbang ke Hanoi langsung memudar dan berganti dengan gambar candi-candi kerajaan Champa di My Son. Ah, liburan kini bisa dilanjutkan lagi. Tubuh bergegas untuk sarapan yang tadinya hampir saja dilewatkan.

Sekali lagi saya diberikan kesempatan merasakan Cinta yang luar biasa, begitu lengkap, begitu dekat dan tak terbandingkan, tak terdefinisikan… I am so blessed.

Ketika Si Cantik Hoi An Menghadirkan Cinta


Walaupun cuaca diprakirakan berhias hujan rintik sepanjang hari, -apalagi badai di atas laut China Selatan tak juga berkurang-, saya tak dapat menunggu lebih lama agar mendung berpindah dari langit kota yang telah saya jejakkan pertama kali di siang itu. Tak ada jalan lain kecuali menembus dan menari diantara rintik hujan karena tak tersedia waktu yang cukup bagi saya untuk berdiam diri menanti hujan berhenti.

Si cantik Hoi An menawarkan begitu banyak keindahan hingga UNESCO tak ragu menganugerahinya sebagai World Heritage City, seperti juga Luang Prabang atau Melaka. Dan karena begitu banyak sudut kecantikannya, saya memulai dari An Hoi Sculpture Park, -sebuah taman karya seni-, yang tepat berada di pinggir sungai yang selemparan batu dengan penginapan saya. Rintik hujan membuat suasana menjadi lebih intim walau tak ada informasi tentang karya-karya indah di taman yang relatif mini ini selain untuk dinikmati dengan latar belakang sungai dan rumah-rumah kuno Hoi An. Di beberapa tempat tersedia kursi yang lebih banyak diisi oleh manusia yang sedang jatuh cinta. Tetapi bukankah si cantik Hoi An memang menawarkan cinta di sudut-sudut keindahannya?

Saya berjalan kaki sambil beberapa kali melompati genangan basah, lalu  menyeberangi jembatan yang tiang-tiangnya berhias lampion merah yang cantik. Becak wisata, sepeda yang disewa turis, sepeda penduduk lokal, pejalan kaki yang berjas hujan transparan atau berpayung warna warni tumplek blek memenuhi jembatan yang menghubungkan saya ke jantung kota tua. Hati terasa berdenyut lebih kuat, merasakan kenyamanan suasana kota heritage dunia yang segala sesuatunya memanjakan mata dan memikat rasa.

Pelan-pelan saya melangkah menyusuri pinggir sungai hingga sampai di sebuah landmark kota Hoi An yang terkenal yaitu Japanese Bridge. Jembatan lengkung berbentuk lorong tertutup yang dibangun tahun 1593 oleh komunitas pedagang Jepang itu sebenarnya memiliki nama lokal Lai Vien Kieu atau Bridge from Afar. Beberapa bagian pada dindingnya berhias keramik biru dengan ukiran atap yang sangat memikat hati. Pengunjung yang datang begitu dimanjakan dengan bisa menyaksikan dan menikmati keindahan jembatan dari samping kanan, atau dari jembatan kecil di seberangnya, atau bahkan dari jalan yang menembus lorongnya, yang semuanya memiliki keindahannya masing-masing. Apalagi ketika malam telah datang memeluk, lampu-lampu temaram yang menerangi lembut sang landmark seakan melengkapi kecantikan Hoi An.

The Famous Japanese Bridge at Night
The Famous Japanese Bridge at Night

Terpisah satu blok melewati beragam façade kuno yang cantik dari berbagai café dan toko, saya sampai pada tempat yang dikenal dengan nama Quang Dong yang bergapura merah berukir. Bangunan cantik dengan gaya campuran China Kanton dan tradisional Hoi An ini, dibangun sekitar tahun 1786 oleh etnis China Kanton yang datang ke Hoi An dan merupakan tempat berkumpulnya sekaligus menjadi kuil untuk pemujaan bagi  warga etnis China Kanton. Terdapat dua patung sejenis burung dengan ukiran yang sangat rumit dengan kaki langsing yang berdiri di atas kura-kura, menjadi penjaga pintu kuil. Dan di halaman dalam kuil di bagian tengah terdapat karya seni di atas kolam berupa patung naga dan ikan yang sangat indah.

Ah, si Cantik Hoi An ini, tanpa menjadi seorang ahli sejarah pun, pengunjung benar-benar dimanjakan dengan pernik-pernik menggemaskan dan kerling manis lampion-lampion warna warni yang tergantung cantik di jalan atau beranda toko maupun rumah makan. Cinta memang hadir menggoda di kota cantik ini dan menyelimuti setiap hati yang datang. Rintik hujan yang menghilang tak membuat kedekatan kepala-kepala pasangan menjauh, bahkan tangan-tangan mereka semakin erat menggenggam, mendekatkan bahu yang sudah bersentuhan, mencoba mengalahkan dinginnya udara saat itu.

Jemari kaki yang dingin karena hanya berlapis sandal membuat saya melangkah masuk ke sebuah rumah tua yang terpelihara dan tampak sangat mengundang. Rumah toko Quan Thang, merupakan salah satu rumah tertua dan tercantik di Hoi An. Dibangun oleh seorang pedagang makmur China di akhir abad-17, bangunan ini menjadi contoh terbaik dari rumah toko satu lantai yang memiliki dua muka di jalan yang berbeda. Rumah tua Quan Thang ini juga memiliki berbagai corak arsitektur yang saling mendukung sehingga memberi kesan luas dan sangat nyaman ditinggali. Dan berdasarkan perabot antik yang ada dan masih terpelihara serta tata cara penghuni rumah menjalani hidup selama enam generasi, menunjukkan betapa makmur para keluarga pedagang China dan juga kota Hoi An lama pada masanya sebagai kota pelabuhan dan perdagangan. Terbayang langsung di benak betapa si Cantik Hoi An menjaga keindahan rupa dari kemakmuran para penghuninya.

Tidak itu saja, kecantikan Hoi An terlihat pula dari eratnya hubungan komunitas pedagang China di kota lama itu. Seperti yang dapat disaksikan di bangunan Chinese Assembly Hall, Lop Hoa Van Le Nghia, yang merupakan tempat berkumpulnya para pedagang China dari berbagai etnis, saling bertukar cerita dagang, saling bantu sekaligus melakukan pemujaan untuk keselamatan dan keberuntungan serta meneruskan tradisi yang telah berakar. Bangunan yang berada di pertigaan ini, memiliki relief burung phoenix di kedua dinding dekat pintu, yang menjadi symbol keabadian. Dan seakan ingin menjadikan sebuah misteri yang abadi, si Cantik Hoi An tidak serta merta memberikan informasi mengenai sejarah dari bangunan ini.

Meninggalkan Chinese Assembly Hall dan berpapasan dengan deretan becak-becak wisata yang tak putus serta para turis penyewa sepeda, membuat saya berdiri menunggu di seberang bangunan menarik lainnya yaitu Chua Phuc Kien, sebuah kuil cantik yang didedikasikan kepada Thien Hau, sang dewi laut yang merupakan pelindung para pelaut. Bangunan yang didirikan jelang akhir abad-17 oleh pedagang China yang meninggalkan negeri sejalan dengan runtuhnya kekuasaan dinasti Ming di China ini, merupakan kuil yang lebih banyak melayani etnis Fukien karena etnis ini menjadi mayoritas di kota Hoi An lama. Dan sebagai kota pelabuhan yang mempertemukan banyak pasangan, ternyata kuil ini juga merupakan salah satu tempat pemujaan untuk mendapatkan berkah keturunan.

Melanjutkan langkah kaki pada suasana kota yang semakin temaram dengan hujan rintik yang kembali membasahi bumi, akhirnya saya sampai di Cho Hoi An, pasar induk di Hoi An. Awalnya saya bertahan dengan menggunakan tudung jaket untuk menari di bawah hujan sepanjang jalan di Hoi An, ternyata hujan semakin deras yang memaksa saya harus berteduh, tepat di depan gerbang pasar. Pasar yang terkenal hingga sekarang ini merupakan tempat berkumpul dari para pedagang untuk menjual keperluan sehari-hari.

Ketika hujan telah berkurang derasnya, saya meninggalkan pasar menuju Japanese Bridge melalui jalan yang berbeda. Rintik hujan ditengah udara malam yang dingin, lampion-lampion yang menyala temaram di atas beranda toko dan rumah makan termasuk yang tergantung melintang di atas jalan, menambah aura mesra di sepanjang jalan yang basah. Tak sedikit terlihat payung yang terkembang dengan dua tubuh merapat di bawahnya membuat iri bagi siapa saja yang menyaksikan. Hati saya berdenyut tersenyum merasakan kehadiran cinta di kota Hoi An ini.

Malam merambat naik, saya melewati saja Museum Folklor yang bermandi cahaya dan the Old House of Tan Ky karena sudah tutup serta Museum Keramik karena ada yang bermain genderang di perut saya, tanda pemberontakan minta diisi. Walaupun beberapa kali berhenti untuk memotret, akhirnya saya  berhenti pada seorang ibu di pinggir jalan yang menjual kue moci dan membiarkan kue moci dan uang Vietnam Dong saling bertukar tempat. Lalu saya melanjutkan langkah kembali sambil memindahkan kue moci itu ke mulut hingga akhirnya saya sampai kembali ke pinggir sungai.

Terfokus pada Japanese Bridge yang terlihat sungguh cantik karena bermandi cahaya, saya tak segera melihat ada pasangan calon pengantin di atas perahu kecil yang sedang berfoto di dekat tempat saya berdiri. Cinta yang hadir disitu merekatkan dua hati, membuat saya tersenyum lagi, siapa yang bisa mengabaikan suasana penuh romansa dari si Cantik Hoi An?

Setelah berfoto dengan latar Jembatan Jepang, kedua calon pengantin itu melarungkan lilin dalam wadah kertas berbentuk mahkota, -yang setahu saya di Thailand disebut krathong-, sebagai lambang melepas semua yang berbau negatif saat hendak memasuki kehidupan baru. Tetapi melarungkan lilin dalam wadah itu tidak hanya milik kedua calon pengantin itu saja, karena banyak pengunjung melakukannya. Melarung, bisa jadi merupakan sebuah terapi untuk melepas semua yang tidak menyenangkan, semua yang menyedihkan dan berbagai rasa negative lainnya yang terjadi di masa lalu untuk dikembalikan kepada Sang Pemilik Alam.

Saya melangkah pelan menyusuri sungai untuk kembali ke penginapan, terdiam dalam hening menyaksikan lilin-lilin dalam wadah berbentuk mahkota itu bergerak perlahan-lahan, terombang-ambing mengikuti arus di permukaan Sungai Thu Bon. Walau lilin dalam wadah itu kecil, tetapi terlihat begitu terang, kontras dengan warna gelap permukaan sungai. Seperti juga dalam kehidupan, bintang-bintang ataupun lilin-lilin yang terlihat kecil, namun terangnya mampu memberi petunjuk arah.

Ah, lagi-lagi keindahan di depan mata itu terasa seperti sebuah sindiran penuh cinta dari si Cantik Hoi An, agar kita senantiasa menjadi pelita penunjuk arah dalam perjalanan hidup…

Hoi An and Thu Bon River at Night
Hoi An and Thu Bon River at Night

WPC – Weight(less) To Let Go Anger and Hatred


Weightless small crown-shaped containers with a candle inside
Weightless small crown-shaped containers with a candle inside

At that night in the end of my walk in the ancient city of Hoi An, Vietnam, I stood on a small bridge across the famous Japanese Bridge when I saw a happy couple, the happy bride-and-groom-to-be taking their pre-wedding photos.

A lovely moment I saw when they launched to float small crown-shaped containers with a candle inside into the river, as a symbol to let go of their anger, hatred, defilement and all past transgressions. A moment later the falling-in-love couple stood with holding hands to each other. Silently they watched their weightless crown-shaped containers with candle inside moving slowly through the darkness of the night, bobbing on the surface of the Thu Bon River and took their weigh-burden away.

Letting go of the past is like lifting a heavy weight off your shoulder
Letting go of the past is like lifting a heavy weight off your shoulder

Letting go of the past is like lifting a heavy weight off your shoulder. It allows you to finally move on and start a new life.

*

As a response to the Daily Post’s Weekly Photo Challenge: Weight(less)

Perjalanan Menuju Tanah Champa


Penerbangan AirAsia ke Kuala Lumpur Rabu malam itu didelay 1 jam, padahal beberapa kali menggunakan penerbangan jam yang sama jarang sekali mengalami penundaan selama itu, bahkan beberapa minggu sebelumnya saat hendak ke Siem Reap saya merasakan bahwa waktu boarding-nya dipercepat. Tetapi, dibalik sebuah delay selalu terdapat situasi yang indah, paling tidak saya bisa lebih menikmati makan malam di bandara itu walau hanya ditemani ponsel dan orang-orang di sekitar yang tidak saya kenal 🙂

Kemudian dalam waktu yang tak lama, di tempat pemeriksaan barang jelang memasuki ruang tunggu langkah kaki saya terhenti oleh rombongan yang sepertinya akan melakukan ibadah umroh. Hampir 15 menit rombongan, -yang kebanyakan terdiri dari para lanjut usia-, membukakan mata hati saya untuk mendahulukan mereka agar tak terlepas dari rangkaian rombongannya, memasukkan semua barang bawaannya ke mesin pendeteksi, termasuk jaket, ikat pinggang, dompet, tas tangan, tas plastik kresek juga nasi kotak beserta kemasan air di dalamnya, yang menimbulkan kehebohan di ujung mesin dari para petugas avsec yang mengatur mereka dengan tingkat kesabaran yang tinggi.

Menyaksikan situasi di hadapan mata itu, benak saya dipenuhi binar berbagai pandang: para lanjut usia yang didampingi pasangannya yang sama tuanya, melakukan perjalanan dengan transit di berbagai kota, untuk bersimpuh di rumah Tuhan yang penuh keberkahan, dengan segala keterbatasan mereka dan di sisi lain kerasnya peraturan, kondisi alam dan berbedanya budaya dari negeri-negeri yang harus mereka lewati. Mereka-lah, pejalan yang sesungguhnya, yang penuh keikhlasan dan kesabaran, untuk sebuah tujuan yang jelas.

Saya tertegun dengan apa yang terjadi di hadapan mata sebelum melakukan perjalanan ke negeri Champa. Namun sayangnya pembelajaran awal penuh hikmah itu sepertinya terabaikan dalam perjalanan saya kali ini, tenggelam oleh antusiasme merambah sebuah negara lagi.

Hoi An Riverside - the Destination
Hoi An Riverside – the Destination

Sesaat kemudian setelah terjerembab kembali ke alam nyata jelang pemeriksaan mesin deteksi, saya tersenyum penuh pengertian kepada petugas avsec perempuan, memberinya semangat untuk tetap bersabar karena sungguh tak mudah menjadi orang di garis depan untuk pengamanan sekaligus memberikan pelayanan yang tinggi.

Setelah boarding pun saya seharusnya lebih banyak bersyukur karena beruntung mendapat kursi di barisan nomor 3, -baris hot-seat yang berharga mahal-, tanpa harus membelinya. Lalu seperti biasa para kru kabin sibuk membantu penumpang yang memenuhi lorong dengan berbagai barang di tangan untuk mendapat ruang di bagasi atas dan menjejalkan badannya di kursinya masing-masing. Kali ini tampaknya semua kursi terisi penuh.

Dan dalam setiap perjalanan pasti memiliki sebuah cerita. Dari hal-hal kecil, yang mungkin terlihat tak penting tetapi berserak banyak makna. Seperti, terbang di bulan Desember yang penuh awan hujan menyebabkan penerbangan yang memakan waktu sekitar 2 jam itu dihiasi dengan turbulensi yang tak sedikit. Walaupun sering terbang, saya tetap kuatir dengan turbulensi di udara dan langsung diam dalam doa memohon keselamatan terhadap ujian dalam perjalanan ini.

Ada yang tak biasa saat mendarat di KLIA2 ketika waktu menunjukkan lebih dari tengah malam sebagai akibat dari delay. Penumpang bisa turun melalui garbarata namun pintu terminal bandara masih tertutup dan perlu persetujuan dari pihak berwenang. Walau tak lama mengantri menunggu akses, saya tersadarkan bahwa bagaimanapun terminal bandara adalah salah satu pintu masuk ke sebuah negeri.

Selepas pintu terminal yang akhirnya dapat dibuka itu, saya berjalan menuju imigrasi yang lagi-lagi menghentikan langkah saya. Orang di depan saya bermasalah entah apa sehingga diproses lama sekali. Dan akhirnya ketika merebahkan tubuh di hotel bandara itu, saya hanya punya waktu 3 jam kurang untuk bersiap dan meneruskan penerbangan ke tanah Champa.

Walau lelah dan mengantuk, saya tak lupa akan kejadian yang saya hadapi sebelumnya: delay, rombongan umroh, turbulensi, pintu terminal yang tertutup, imigrasi yang lama… Sebuah pertanyaan yang dibawa ke dunia lelap, nilai dan makna apa yang sedang disiapkan untuk saya dalam perjalanan kali ini?

*

Esok paginya semangat baru menghiasi jiwa mengawali sebuah hari dan perjalanan baru ke tanah Champa, menenggelamkan tanya di benak pada malam sebelumnya. Saya berjalan menuju gerbang ruang tunggu yang penuh dan terlihat hanya beberapa wisatawan Barat diantara penumpang Asia. Telinga menangkap alun bahasa yang saya tak pahami dan sedikit banyak meredupkan semangat menjelajah. Tetapi dari hati terdengar bukankah semua perjalanan diawali dengan sebuah ketidaktahuan?

Saya terbang ke Ho Chi Minh City dan mendapat kursi di bagian belakang. Di belakang saya duduk seseorang yang terus menerus bicara dan seakan tak sadar mengetuk-ngetuk kursi saya sehingga kepala saya jadi terpental-pental, yang lucu jika dikartunkan. Sekali dua kali saya biarkan, lama-lama timbul kejengkelan di hati. Namun saya meredamnya karena ini adalah perjalanan ke negeri baru dengan sosial budaya yang berbeda yang sedang saya masuki dan sesuaikan. Saya mencoba menahan diri dengan tidak bersandar lalu mencoba membaca buku, sekaligus mencoba mendengarkan gaya bicara mereka. Walau tak 100% akurat, saya sampai pada kesimpulan bahwa mereka yang duduk di belakang saya tak paham bagaimana cara bersikap yang baik di pesawat. Bisa jadi terbang adalah pengalaman baru bagi mereka dan mungkin juga saya merasa waktu yang terlalu berharga untuk dibuang demi menegur mereka yang tak beradab.

Tak itu saja, setelah mendarat saat pesawat masih bergerak menuju terminal, ada beberapa penumpang yang sontak berdiri hingga ditegur oleh kru pesawat. Saya sering mendengar orang menyalakan ponsel sebelum sampai di terminal, tetapi penumpang berdiri saat pesawat masih bergerak menuju terminal, baru saya temukan di Vietnam ini, setelah dulu di Kamboja beberapa tahun lalu.

Tan Son Nhat Airport - Ho Chi Minh City
Tan Son Nhat Airport – Ho Chi Minh City

Melangkah di bandara internasional Tan Son Nhat di Ho Chi Minh City, saya perlu membuka mata lebih lebar karena informasi dalam bahasa lokal jauh lebih banyak daripada bahasa Inggeris. Dan karena akan melanjutkan perjalanan ke Da Nang, saya bertanya kepada petugas di booth Transfer. Sebagai jawabannya dia hanya menempelkan stiker Transit di baju saya lalu meminta saya mengantri di imigrasi yang antriannya mengular panjang di hampir semua konter. Membuat saya tersadar untuk selalu waspada dan terjaga, segala sesuatu datang tak mudah karena petugas pun tak banyak membantu.

Ho Chi Minh City from Above
Ho Chi Minh City from Above

Bermenit-menit antri dan akhirnya terbebas dari imigrasi, memaksa saya bertanya di bagian informasi tentang penerbangan domestik ke Da Nang. Petugas yang melayani benar-benar efisien dalam menjawab juga tanpa senyum, “go out, turn right, then walk, you’ll find the domestic building”. Ah, dia tak perlu cerita tentang cuaca kan?

Mengikuti sarannya, begitu keluar pintu terminal, saya terhenyak mendapati kerumunan ratusan layanan penjemputan dengan papan nama masing-masing, belum lagi wajah-wajah pengemudi taksi yang menawarkan ke pusat kota, seakan konfirmasi ketidakteraturan layanan taksi bandara di HCMC. Hampir semua orang yang saya kenal mengatakan jangan pernah mengambil taksi langsung di bandara HCMC, atau pesanlah layanan antar-jemput di HCMC. Bahkan ada yang merekomendasi agar cek kebenaran nama dan foto pengemudi ke pusat layanan atau hotel. Taksi bandara HCMC ini memang terkenal parah, bahkan ada yang berpengalaman diketok hingga jutaan VND. Menyaksikan pemandangan ini, saya bersyukur bisa mengetahui besar massanya tanpa perlu berkutat dengan mereka lalu melanjutkan jalan kaki ke terminal domestik yang memang tak jauh.

Setelah check-in di Vietnam Airlines yang penerbangannya direschedule 30menit, saya bergegas menuju ruang tunggu walaupun waktu boarding masih lama. Sambil berjalan menuju gerbang, saya memperhatikan suasana terminal domestik yang jauh lebih tenang daripada terminal internasional yang riuh. Suasana yang tenang membuat saya nyaman berjalan-jalan menanti penerbangan selanjutnya jelang tengah hari. Bahkan saya sempat makan siang lebih awal di sebuah gerai cepat saji sambil menikmati internet yang cepat dan gratis! Ini yang saya suka dari Vietnam 🙂

Penerbangan ke Da Nang dengan Vietnam Airlines berjalan menyenangkan. Kondisi pesawat tak terlalu baru, tetapi nyaman dengan ruang kaki yang lebih luas, yang rasanya lebih luas daripada Garuda. Duduk di kursi berjendela memungkinkan saya menikmati pemandangan pegunungan dan kota-kota di daratan walaupun sempat juga saya terlelap.

Dan setelah 1 jam penerbangan akhirnya saya menjejak di tanah Champa! Yeay…!

Da Nang International Airport
Da Nang International Airport

Bandara Da Nang relatif sepi untuk sebuah bandara internasional. Saya berjalan di gedung yang cukup megah dan luas lalu menuju pintu keluar. Tak seperti di HCMC, layanan antar-jemput masih terlihat normal dan saya mulai membaca nama di papan penjemputan. Aah, nama saya ada di ujung kanan.

Seorang pengemudi yang sudah paruh baya menjemput saya di bandara Da Nang dan siap mengantar ke Hoi An dengan sebuah mini-van. Dengan bahasa Inggerisnya yang terbatas, ia tetap memberikan layanan luar biasa, berhenti di kawasan pembuatan patung-patung Buddha dan di sebuah lokasi untuk memotret Marble Mountain. Bahkan ia memilih untuk memutar jalan, melalui jembatan-jembatan yang megah dan indah di Da Nang daripada langsung menuju Hoi An. Hati ini penuh rasa syukur merasakan sambutan yang baik dari tanah Champa.

Tak beda jauh dengan di Indonesia, di Da Nang jalan sejajar pantai tertutup oleh pengembang kawasan hotel bintang lima yang nama-namanya terkenal di dunia lengkap dengan segala hiburannya, membuat saya hanya bisa berimajinasi akan keindahan pantai pasir putih dengan kebiruan air laut di balik kemegahan gerbang dan bangunan hotel-hotel berbintang itu. Sebuah tanya terukir di benak, apakah penduduk lokal pernah merindukan pantai-pantai indah itu?

Tak sampai satu jam perjalanan suasana kota terlihat kembali, sebuah tanda bahwa batas kota sudah dilalui dan saya telah sampai di Hoi An. Dan akhirnya, ketika jalan semakin sempit dengan berbagai distro dan toko cantik menghiasi kiri kanan jalan tanpa kehilangan bentuk asli bangunannya yang sudah berabad usia, saya sadar telah berada di kawasan kota tua, the Ancient City of Hoi An.

A Monument in Hoi An
A Monument in Hoi An

Sejumput rasa haru dan romantis menyeruak di dada, saya ada di kota tua dalam rintik hujan. Wish you’re here…

Dalam hitungan menit, minivan itu berhenti di sebuah penginapan cantik di depan sungai Thu Bon di dalam kawasan kota tua Hoi An yang basah. Saya disambut oleh dua orang yang menangani proses check-in yang salah satunya memberikan minuman segar selamat datang. Bahkan di kamar tersedia juga dua buah mangga manis yang dalam sekejap mata masuk ke perut.

Begitu merasakan kecantikan kota Hoi An, sebuah UNESCO World Heritage City, saya tak lagi mengingat penghalang-penghalang yang meminta kesabaran dalam perjalanan sebelum sampai ke kota ini. Saya telah diberikan hadiah untuk dinikmati, yang tentu saja diterima dengan penuh bahagia.

*

Bahagia Penuh Drama di Negeri Champa


Banyak teman menyangka saya sudah merambah ke pelosok-pelosok negeri Vietnam padahal baru kali ini saya menjejakkan kaki di negara itu. Awalnya memang Vietnam menjadi salah satu negara tujuan setelah negara-negara pertama wajib kunjung (Singapura, Malaysia dan Thailand), tetapi hal itu tak pernah terjadi hingga saat ini. Bahkan Kamboja yang awalnya tidak pernah masuk hitungan karena kengerian saya terhadap sisa-sisa kekejaman Pol Pot, malah akhirnya didatangi lebih dulu dan berulang kali setelahnya, tanpa pernah sekali pun mampir ke Vietnam. Tapi semua yang indah terjadi tepat pada waktunya.

Ho Chi Minh City from Above
Ho Chi Minh City from Above

Indah? Tentu saja segala sesuatu terasa indah setelah melalui berbagai drama 😀 😀 😀

Berbeda dengan banyak teman yang mengawali perjalanan ke Vietnam dengan mengunjungi Ho Chi Minh City di selatan atau Hanoi di utara, saya lebih memilih mendatangi Vietnam Tengah. Tentu ada alasan tersendiri bagi saya.

Karena Champa.

Sebagai penyuka fairytales, bagi saya kisah-kisah puteri raja selalu menarik, termasuk kisah dalam sejarah mengenai puteri Champa yang mengarungi lautan, meninggalkan negerinya dan berpindah budaya untuk ‘ikut suami’ di tanah Jawa. Nama Champa yang berbekas kuat di benak terangkat kembali setelah berkenalan dengan sejarah negeri-negeri di kawasan Asia Tenggara. Apalagi kedekatan hubungan Champa dan Nusantara saat itu masih dapat dilihat di reruntuhan percandian yang kini berada dalam penguasaan Vietnam. Terlintas juga candanya seorang sahabat jaman sekolah yang mengatakan wajah saya mirip puteri Champa (dilihat dari Mars mungkin :p )

Dan tentu saja, di Vietnam Tengah itu dalam jarak yang terjangkau terdapat tiga UNESCO World Heritage Sites yang tentu saja selalu memanggil-manggil untuk dikunjungi!

Begitulah, dengan berbekal cuti dua hari, saya terbang ke Kuala Lumpur dengan penerbangan yang mengalami delay 1 jam, untuk kemudian paginya lanjut ke Ho Chi Minh City hanya untuk berpindah terminal dari internasional ke domestik dan terbang lagi ke Da Nang lalu berkendara sekitar 45 menit menuju Hoi An, yang sedikit banyak serupa dengan kota Melaka. Dengan cara lompat-lompat seperti itu dan harga yang hampir sama, saya mendapat lebih banyak waktu di Hoi An, daripada mengambil penerbangan Jakarta – Da Nang via HCMC.

Hoi An at night
Hoi An at night

Kawasan kota tua Hoi An memang sebuah kawasan pinggir sungai yang cantik dan romantis, yang saat saya datangi sejak sore hingga malam dihiasi pula dengan rintik hujan Desember yang dingin sekitar 18-20C. Namun keesokan harinya, pagi yang saya lewati tidak secantik malam yang dilalui, lagi-lagi dengan drama yang membuat hati turun naik bak naik roller-coaster. Suatu saat nanti mungkin akan saya ceritakan drama-drama tak penting itu

Tetapi drama-drama itu sama sekali tak mampu menghapus antusiasme saya ke kawasan My Son, kawasan UNESCO World Heritage Site yang berisikan reruntuhan candi-candi kerajaan Champa. Seperti biasa saya merasa ‘hidup’ ketika berada di kawasan percandian. Kali ini, walaupun jelas sedang rintik hujan, saya tetap mendatanginya dengan berpayung atau tidak, memotretnya, menikmatinya dalam hening. It’s a time-travel to Champa Kingdom and surely I should dance in the rain.

My Son - Champ ruins
My Son – Champ ruins

Kegembiraan saya bisa menari diantara reruntuhan kerajaan Champa takkan terhapus walaupun sisa hari itu diisi lagi dengan drama lain sepanjang jalan menuju Hue yang ditempuh selambat kura-kura. Saya tak bisa merasa jengkel kecuali tersenyum kecut merasakan besarnya sense of humor Yang Maha Kuasa, yang memberi gejolak rasa penuh turbulensi.

Vietnam yang sejarah negerinya juga mengalami pasang surut, -perang Indochina berakhir tahun 1975 dan dilanjutkan dengan praktek sosialis komunis hingga tahun 1980an-, kini menjelma menjadi negeri yang tak kalah kompetitifnya. Negeri yang dari ujung utara berbatas dengan China telah tersambung dengan National Route 1A Highway hingga ke ujung selatan Vietnam sepanjang lebih dari 2300 km, dan yang pasti menghubungkan kota-kota besar seperti Hanoi sebagai ibukota yang ada di Utara, juga Da Nang di bagian Tengah hingga ke Ho Chi Minh City yang merupakan kota terbesar yang ada di Selatan. Saya juga terkagum saat melewati terowongan Hai Van yang panjangnya lebih dari 6 km menembus pegunungan, yang merupakan terowongan terpanjang se-Asia Tenggara.

Sesampainya di Hue, yang jaraknya dari My Son tak beda jauh dengan Jakarta – Bandung, saya check-in di penginapan yang sudah dipesan sebelumnya. Perempuan di balik konter penginapan itu menyambut saya dengan cukup berlebihan, menyimpan lembar pemesanan dan paspor lalu segera menggiring saya ke kamar yang telah disediakan dan menutup pintu dari luar. Herannya saya seperti kerbau dicucuk hidungnya, bersedia digiring dan terpenjara dalam kamar 😀 . Setelah berberes sebentar, saya langsung turun untuk mendapatkan kembali paspor dan terjadilah yang namanya keluar mulut harimau masuk mulut buaya 😀 . Pengaturan transportasi kembali dari kota Hue ke Da Nang dengan sangat cerdas dan cantik diaturnya sehingga saya menyetujui tanpa berpikir panjang lagi yang kelak saya sesali, walau penyesalan selalu datang terlambat dan sama sekali tak berguna.

Hue city - in the afternoon
Hue city – in the afternoon

Tetapi apapun itu, saya menikmati perjalanan di Hue sebagai salah satu UNESCO World Heritage Site dengan melakukan perjalanan dengan perahu sepanjang Perfume River, mengunjungi beberapa kuil indah dan tentu saja kompleks pemakaman yang terkenal dari para Raja Dinasti Nguyen. Bahkan karena banyaknya yang dikunjungi sampai akhirnya saya harus membatalkan kunjungan lebih lanjut ke landmark kota Hue yang dikenal dengan Imperial City atau The Citadel hanya karena saya harus mengejar minivan saya ke Da Nang yang sudah dijanjikan penginapan sebelumnya. Lagi-lagi pembatalan ke The Citadel ini saya sesalkan karena ternyata petugas penginapan itu PHP nomor wahid. Tetapi apa mau dikata, perjalanan tidak boleh berhenti karena sebuah PHP 😀

Bagaimanapun sesaat sebelum memulai perjalanan kembali ke Da Nang, saya bertemu dengan perempuan sederhana yang berhati baik. Saya percaya bahwa ada orang-orang yang dikirim bersilangan hidup dengan kita, -walaupun hanya sesaat dan tak saling kenal-, hanya untuk memberikan ketentraman hati dan mengangkat kembali rasa percaya.

Awal-awal perjalanan dari Hue kembali ke Da Nang merupakan waktu yang melelahkan bagi saya yang tak berhasil menaklukkan rasa jengkel dan tak ikhlas mengalami drama-drama tak penting selama perjalanan di Vietnam ini. Akhirnya dengan bantuan musik dari MP3 player dan ingatan ke pengalaman-pengalaman di Korea Selatan yang jauh lebih buruk, akhirnya pelan-pelan saya bisa menjadi lebih tenang.

Malam pun telah datang sesampainya saya di Da Nang, kota ketiga terbesar di Vietnam. Saya turun di stasion bus dan berbekal lembaran pemesanan hotel, saya menunjukkan nama penginapan itu ke supir taksi yang tidak bisa berbahasa Inggeris. Ia mengangguk dan berdiskusi dengan temannya yang berfungsi sebagai penerjemah walaupun bahasa Inggrisnya pun terbatas pula. Tetapi saya dapat diyakinkan bahwa supir taksi itu memahami arah penginapan saya.

Seperti biasa di hari terakhir perjalanan, saya membiasakan untuk sedikit memanjakan diri agar dapat menutup perjalanan dengan kenangan yang mengesankan. Saya memilih tidur di hotel dengan kamar di lantai tinggi dan menghadap ke sungai Han dengan jembatan Pelangi dan jembatan Naga dan suasana kota yang memikat mata, walaupun harus menebusnya dengan harga yang membuat kantong langsung bolong, dan itupun sudah ditambah dengan poin hasil pemesanan hotel sebelumnya. Whooooaaaa…

Dragon Bridge at Night - Da Nang
Dragon Bridge at Night – Da Nang

Dan benarlah, dengan menginap di hotel dengan kondisi menyenangkan mampu menenggelamkan rasa tidak nyaman akibat drama-drama selama di Vietnam dan bisa mengembalikan semangat bahwa perjalanan saya akan berakhir indah. Selalu demikian.

Setengah hari di kota Da Nang saya isi dengan menyusuri sungai hingga ke sebuah gereja katedral berwarna pink yang di dalamnya sedang berlangsung misa dalam bahasa Vietnam. Saya hanya memotret bagian luarnya lalu menuju Museum of Champ Sculpture yang memang menjadi tujuan utama saya di kota ini.

Dua setengah jam terasa masih belum cukup untuk menikmati semua artefak kerajaan Champa yang tersimpan cukup baik di museum ini. Sungguh saya tidak menyesal berlama-lama di reruntuhan My Son waktu itu dalam keadaan hujan gerimis karena banyak pelengkap yang saya dapat di museum ini. Akhirnya waktu juga yang mengharuskan saya meninggalkan museum dan berjalan cepat kembali ke hotel untuk check out. Berada kembali di kamar dengan fasilitas wifi yang cepat, saya mendapat informasi bahwa penerbangan saya ke Kuala Lumpur mengalami delay 1 jam. Aargh, kalau tahu saya bisa berlama-lama di museum!

Museum of Champ Sculpture
Museum of Champ Sculpture

Satu jam berleha-leha di kamar, saya turun ke lobby untuk check-out yang ternyata memakan waktu sangat lama karena ada grup tamu yang sedang check-in dan hanya ada seorang petugas di konter hotel. Wajah-wajah manis dan ganteng yang sedang mengantri check-out berubah menjadi muram penuh frustrasi memperhatikan detik waktu yang berjalan lambat.

Selesai urusan hotel, saya selamat sampai bandara Da Nang dalam lima menit perjalanan dengan taksi dan menembus kerumunan orang yang memenuhi konter domestik. Bandara Da Nang ini memang tidak memiliki terminal khusus internasional melainkan hanya dibedakan dengan konter domestik dan internasional. Hanya ada seorang petugas imigrasi yang langsung memberi cap pada paspor dan membiarkan saya melenggang masuk ke ruang tunggu yang padat dengan calon penumpang. Entah kenapa saya merasa legaaaaa telah keluar dari imigrasi Vietnam.

Penerbangan ke Kuala Lumpur yang memakan waktu selama 3 jam dihiasi dengan cukup banyak turbulensi. Saya yang mendapat tempat duduk paling belakang mendapat tambahan bau pesing sepanjang perjalanan yang sepertinya datang dari toilet yang ada di balik tempat duduk saya. Dibandingkan dengan bau pup (maaf!) selama 5 jam selama penerbangan Kuala Lumpur – Kathmandu dulu, bau pesing ini tidak ada apa-apanya. Sabar sajalah…

Sesampainya di Kuala Lumpur dan karena penerbangan sebelumnya didelay, saya memutuskan untuk berdiam di bandara menunggu penerbangan selanjutnya ke Jakarta dan membatalkan pergi ke pusat kota Kuala Lumpur. Sehingga saya langsung ke konter transfer dan tidak melewati imigrasi lagi untuk sampai ke gerbang penerbangan yang ke Jakarta. Setelah semua proses selesai, saya baru mencari tempat nyaman untuk menunggu. Sebuah kubikal ATM yang belum selesai dan berpenerangan temaram menjadi pilihan saya, apalagi tersedia colokan listrik. Sambil merebahkan tubuh, saya membaca notifikasi email yang memberitahu bahwa penerbangan saya ke Jakarta hari itu didelay 2 jam. Aaaaargh. Saya terjebak di terminal KLIA2! Kalau tahu begitu, saya keluar jalan-jalan ke kota…

Akhirnya tepat tengah malam, pesawat yang membawa saya ke Jakarta lepas landas dari bandara KLIA2 dan mendarat di Soekarno-Hatta pk. 01.00 dini hari. Alhasil sesampainya di rumah saya hanya punya waktu tidur dua jam untuk bersiap lagi ke kantor pada pagi harinya.

Aaah Vietnam… sebuah perjalanan yang naik turun penuh drama dan tawa tapi selalu bermakna…

*

(dan semoga saya punya semangat untuk menuliskan cerita detailnya 😀 😀 😀 )