Ketika Damai Menghampiri Abhaya Giri


Lebaran tahun lalu kami menyempatkan diri menginap satu malam di sebuah peristirahatan yang berada di puncak perbukitan Jogja. Sebuah tempat yang memang menjadi bucket list saya, setelah pernah melewatinya sepulang dari penjelajahan candi di sekitaran Ratu Boko (saat melewatinya, saya langsung mengetahui one day saya harus sampai di sini)

The Abhaya Giri

Keinginan itu terwujud saat akhirnya GPS membawa saya ke gerbang yang sama di ketinggian hampir 200 mdpl itu. Lalu saat beberapa tas diturunkan dari kendaraan, seorang petugas tergopoh-gopoh mendekati dan bertanya menanyakan dengan keramahan yang tak dibuat-buat. Ia melihat tas-tas itu dan berasumsi akan menginap yang tentu saja kami benarkan. Lalu sambil memohon maaf dia menjelaskan bahwa akses kendaraan ke hotel masih terpisah dan jika kami berkenan, dia akan menunjukkan jalannya. Tentu saja kami tidak keberatan, sehingga tas-tas dimuat kembali dan melalui jalan yang sedikit memutar kami sampai di depan pintu hotel.

Penerimaan yang cepat dan ramah. Saya suka!

Tak perlu lama kami telah berada di kamar pesanan yang berhias batik Truntum (simbol cinta yang tulus) dengan pintu dan jendela kaca menghadap taman belakang yang penuh bunga. Tak menyesal saya memesannya meski untuk melihat pemandangan alam dan gunung harus berjalan sedikit. Ternyata hanya dengan jalan kaki selemparan batu kami telah sampai lagi di restoran tempat kami berhenti pertama kali tadi.

Hanya saja, sore itu kami tak beruntung mendapatkan sunset karena seluruh wilayah pandang penuh dengan awan. Tak mengapa, karena ada aura romantis memenuhi suasana restoran yang berada di luar ruang. Kelip-kelip kota Jogja mulai menampakkan keindahannya.

Abhaya Giri view

Mungkin bagi pasangan yang sedang jatuh cinta, santap malam di sini akan melimpahkan banyak kenangan, namun bagi kami sekeluarga yang menjadikan makan malam merupakan sebuah festival urusan perut πŸ™‚ , suasana remang dari cahaya lilin tak banyak membantu. Makanan tak terlihat jelas sehingga berulang kali kami mendekatkan muka ke hidangan yang tersaji di meja. Salah makan cabe kan bisa berabe.


Abhaya Giri At night

Abhaya Giri, memang biasa menjadi opsi melepas penat karena ada teras atau jalan panggung buatan diapit sawah berlampu hias yang cantik. Instagrammable, apalagi di latar belakang dipenuhi kelap-kelip lampu kota, ketika malam datang.

Siang hari pun, -apalagi pagi hari-, pemandangannya tak kalah indah. Sebagian puncak bangunan candi terkenal di Indonesia, Candi Prambanan dan juga candi Sojiwan, terlihat di hamparan, membuat saya benar-benar terpikat. Apalagi, -sebagai penggemar candi dan kuil-, di halaman dalam dari Abhaya Giri juga terdapat Candi Sumberwatu, candi Buddhist yang berbentuk stupa dan mengalami proses restorasi bersamaan dengan pendirian restoran Abhaya Giri.

Pengelola resort memang memanjakan tamu-tamunya agar memiliki kenangan yang indah di Abhaya Giri, baik yang menginap maupun yang bersantap di restoran. Terlihat satu set wayang punakawan sebagai hiasan pada teras untuk memperkuat nilai budaya dan rasa heritage di tempat ini. Semuanya terasa saling melengkapi. Tak jauh dari situ, resort juga menyediakan pakaian tradisional untuk memanah. Menarik kan?

Kami menyempatkan diri untuk berjalan-jalan di halaman resort menikmati malam, bahkan di lobby hotel pun disediakan permainan tradisional congklak dan permainan lainnya.

Lelah melakukan perjalanan jauh membuat kami semua terlelap begitu kepala menempel di bantal yang empuk. Bagaimanapun, kenyamanan tidur merupakan nilai yang paling utama pada sebuah peristirahatan. Meskipun hingga saya menginap saat itu, Abhaya Giri belum banyak membuka kamar untuk menginap.


Pagi yang merekah itu membuat saya bergegas keluar untuk berjalan pagi. Karena saat-saat matahari terbit alam melimpahkan berjuta keindahan.

Menjejak jalan kecil yang ditata manis dengan bunga di kiri kanan, saya kembali menuju teras utama.

Sebuah batu vulkanik besar hasil letusan dari Gunung Merapi beberapa waktu yang lalu diangkut lalu diletakkan di tengah di antara meja makan outdoor. Sebuah plakat peresmian bertandatangan Sultan terlihat di batu besar ini.

From the Pendopo
A beautiful Morning at Abhaya Giri

Pemandangan dari teras atas terasa menenangkan jiwa, di kejauhan Gunung Merapi dengan puncaknya yang tinggi tampak menghias latar belakang, kemudian bangunan utama Candi Prambanan terlihat menarik perhatian, dan hamparan sawah dengan puncak khas dari Candi Sojiwan dan menara masjid yang berdekatan seakan mengingatkan bahwa telah lama kehidupan beragama yang rukun dan penuh toleransi terjadi di bumi Indonesia. Dan semoga demikian juga seterusnya…

Sinar lembut mentari pagi yang baru saja terbit menerpa Candi Sumberwatu yang berbentuk Stupa, yang mungkin bagi sebagian orang yang tak tahu, stupa itu dianggap sebagai sebuah hiasan belaka.

Sunrise at Sumberwatu Temple

Siapa yang menyadari bahwa hingga tahun 2012, Candi Sumberwatu, -dipercaya berdiri pada tahun 700 M-, masih berupa onggokan reruntuhan yang terlupakan? Siapa yang sangka setahun kemudian reruntuhan itu bisa direstorasi hingga berdiri dengan anggun di tempatnya sekarang?

Sejak dulu oleh warga sekitar, sebenarnya Candi Sumberwatu dikenal dengan nama Sumur Bandung, yang merujuk pada tokoh antagonis dalam legenda Roro Jonggrang yaitu Bandung Bondowoso. Legenda ini begitu terkenal di Indonesia, paling tidak versi singkatnya pernah saya tulis di tulisan Mengintip Puncak Merapi dari Balik Legenda Candi Sewu.

Dalam struktur sebuah candi, biasanya terdapat bagian sumuran yang terletak di dalam lapisan kaki candi bagian tengah yang biasanya terbuka bila candi runtuh, termasuk juga Candi Sumberwatu. Di dasar sumuran ini biasanya para arkeolog akan mencari kotak peripih yang umumnya berisi prasasti tentang keberadaan candi. Dari sumuran ini pun Candi Sumberwatu lebih dikenal sebagai Sumur Bandung oleh masyarakat sekitarnya.

Dan seperti lingkungan tempat ibadah Buddha lainnya, tak jauh dari Stupa utama, terdapat kolam yang berisi bunga teratai warna-warni. Sebuah bunga yang menjadi simbol filosofi kehidupan. Jadilah seperti lotus, yang percaya pada Cahaya, yang mampu tumbuh melalui kepekatan lumpur dan percaya pada sebuah awal baru yang indah. Tanpa kehadiran manusia lain di sekitarnya, suasana terasa hening dan damai. Suasana yang serupa ketika saya berada di sebuah kuil. Tiba-tiba saya merindukan bunyi genta yang biasa melengkapi sebuah kehidupan kuil.

Lotus flowes near The Stupa

Tak jauh dari tempat saya berdiri, pengelola resort membuatkan sebuah teater terbuka dengan Candi Sumberwatu sebagai pusatnya. Melihat tempat duduk berundak itu, tidak bisa tidak saya teringat akan teater terbuka gaya Romawi dan langsung membayangkan sebuah pertunjukan kolosal yang luar biasa. Alangkah indahnya bila terselenggara di Abhaya Giri itu. Setidak-tidaknya sebuah resepsi pernikahan yang intim, dengan pengantin yang membaur di antara para undangan yang saling mengenal. Mungkin akan seindah penyelenggaraan sebuah pertunjukan sendratari tradisional.

Saya berhenti sejenak pada tangga yang menuju sebuah pendopo berupa rumah Joglo. Bisa jadi pendopo ini menjadi pusat bila sebuah acara dalam ruang diselenggarakan. Sebuah gebyok panjang yang teramat cantik menghias latar pendopo lengkap dengan ukiran rumit yang menunjukkan ketelatenan perajinnya. Pernah membaca soal gebyok ini? Jika belum, coba klik Pintu Gebyok Yang Tertutup

Meninggalkan Pendopo, kaki saya membawa kembali ke arah teras utama. Sebuah jalan buatan yang diapit oleh sawah yang ditanami padi. Satu dua manusia pagi telah berdiri di sana, mencuri suasana yang hanya hadir beberapa saat setelah matahari terbit. Mereka dan saya, sama-sama memahami, suasana seperti itu hanya sebuah privilege manusia yang bersedia bangun lebih pagi dan bisa menikmatinya dalam hening. Sebuah anugerah hari yang baru.

Kali ini pemandangan yang sama terasa lebih hangat. Mungkin karena sinar mentari pagi baru saja menerpa permukaan bumi. Gunung Merapi masih malu-malu berselimut kabut. Tak ada yang lebih indah daripada menikmati pemandangan gunung dan hamparan sawah serta candi-candi kuno di pagi hari, saat sinar matahari memantulkan cahaya hangat. Pemandangan khas di bumi Indonesia sejak jaman dulu kala.

The wisdom of Humility

Bunga keladi yang merunduk di antara pohon-pohon semak menarik perhatian untuk diabadikan. Beberapa langkah dari situ, sepetak sawah kecil berisikan padi yang menguning. Saya mendekat ke tanaman yang hasilnya bisa menguasai perut manusia Indonesia itu. Terpesona saya mengamati buliran padi yang merunduk. Langsung saja terlintas sebuah ajaran lama dari para leluhur. Ilmu padi, sebuah pemahaman yang teramat dalam tentang kerendahhatian. Di sini, di Abhaya Giri yang menghamparkan kedamaian, alam telah melimpahkan nasehat kehidupan.

Kaki saya melangkah lebih jauh, kini lebih ke Timur, ke arah kolam renang yang dikelilingi oleh rimbunnya pagar tanaman yang tertata indah. Hanya pengunjung restoran yang memiliki mata jeli yang akan memilih duduk dengan pemandangan indah kolam renang yang memantulkan warna biru ini. Bahkan dari tempat ini pun, Gunung Merapi pun masih bisa terlihat.

The Swimming pool
A Koi pond

Waktu berjalan terus, satu persatu pengunjung hotel terlihat memasuki restoran untuk sarapan pagi. Celoteh manusia makin sering terdengar memecah keheningan yang sejak tadi menyelimuti resort itu. Saya melipir ke arah kolam ikan yang bergemericik dengan ikan-ikan yang bergerak hilir mudik memulai kehidupannya.

Pelan-pelan saya melangkah kembali ke arah kamar dan berhenti sejenak di ayunan dengan pemandangan gunung. Pagi telah merangkak naik, hari baru telah dimulai, kesibukan menyambut rejeki telah menghampiri, tetapi rasa damai tetap mengisi hati.

Garden view of the resort’s room

Pos ini ditulis sebagai tanggapan atas tantangan mingguan dari CelinaSrei’s NotesA Rhyme In My Heart dan Cerita Riyanti tahun 2020 minggu ke-43 bertema Indonesia agar bisa menulis artikel di blog masing-masing  setiap minggu.

14 tanggapan untuk “Ketika Damai Menghampiri Abhaya Giri

  1. Wah, langsung kebawa suasana adem dan damai begitu liat foto-foto Mbak Riyanti dari Abhaya Giri, terutama dengan latar belakang Merapi yang megah. Tiga tahun yang lalu pas saya kebagian ngurusin outing kantor ke Jogja, sempet ada usulan untuk dinner di sini. Tapi akhirnya kami pilih tempat lain, saya lupa alasannya kenapa. Tapi saya baru tau, ternyata di sini ada penginapannya juga dan bukan cuma rumah makan. Ditambah lagi dengan adanya Candi Sumberwatu, wah, bener-bener jadi pengen langsung berangkat ke Jogja mbak. πŸ˜€

    Disukai oleh 1 orang

    1. Mas Bamaaaaa….. kamar hotelnya tidak banyak, selain villa yang harganya lumayan mahal tapi justru karena sedikit itu saya jadi jatuh hati karena tidak crowded pas pagi hari. Tetapi memang relatif sepi kok karena waktu saya menginap itu kan pas Lebaran dan tahu kan Lebaran season sebelum Covid gini padatnya bagaimana… Waktu itu tidak banyak orang dan saya sukaaaa… Hayoo Mas Bama, ke Jogja dekat kan? πŸ™‚

      Disukai oleh 1 orang

        1. Nah itu dia mas Bama, yang diterusin sedikit itu yang agak macet hehehe, keluar Kartosuro dapat jalan Solo Jogja yang sudah standard macet. Keluar di Boyolali, dapat jalan-jalan kecil yang kadang Google anggap jalan motor sebagai jalan mobil :D, keluar Bawen enak sih bisa liat banyak tetapi suka terjebak macet juga di daerah Magelang. Bagaimanapun, kalo aku sih tetap aja sukaaa lewat jalan manapun hihihi…

          Disukai oleh 1 orang

        2. Soal nyasar ke jalan “ajaib” gara-gara ikutin Google saya pernah juga mbak, waktu ke Dieng. Diarahinnya masuk jalan perkampungan yang kondisinya parah banget dan mobil saya satu-satunya kendaraan roda 4 yang lewat situ waktu itu, saya sampe khawatir mobil saya rusak sebelum sampe Dieng. πŸ˜€

          Disukai oleh 1 orang

  2. Sudah beberapa kali singgah untuk makan di restonya, tapi belum pernah coba menginap. Kalau dari tulisan mba sepertinya sangat bagus. Semoga segera bisa mencoba menginap di sana.

    Disukai oleh 1 orang

Please... I'm glad to know your thoughts

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.