Cerahnya Klenteng Tek Hay Kiong


Sungguh tak menyangka saya bisa mampir dan menikmati sejenak keindahan klenteng Tek Hay Kiong, -yang arsitekturnya dipercaya masih asli-, ketika melakukan perjalanan singkat bersama kawan-kawan kantor ke Gunung Guci beberapa waktu lalu.

Menariknya Klenteng Tek Hay Kiong yang berada di Jalan Gurami, Kota Tegal ini, terdaftar sebagai bangunan pusaka daerah, karena menjadi saksi sejarah akan keberadaan komunitas Tionghoa yang sudah mendiami kawasan kota Tegal sejak masa kolonial Belanda. Tidak bisa dipungkiri karena bagaimanapun komunitas Tionghoa selalu berpusat pada sebuah Klenteng yang umumnya menyediakan catatan orang-orang yang (pernah) tergabung dalam komunitasnya sejak awal pendirian. Catatan-catatan inilah yang menjadi sumber informasi berharga atas sejarah sebuah kawasan yang diatasnya terdapat sebuah klenteng. Demikian juga untuk Klenteng Tek Hay Kiong.

P1010147
Dari gerbang Klenteng Tek Hay Kiong

Di salah satu sudut terdapat inskripsi tentang sejarah klenteng ini yang tertulis dalam aksara aslinya dan dipahat di atas kayu jati. Tidak hanya mengenai sejarah pendiriannya di tahun 1837 oleh Kapitan Tionghoa Tan Koen Hay dan dukungan umat serta tokoh-tokoh kota lain yang mendukung pembangunan klenteng saat itu, di klenteng ini juga menyimpan papan-papan arwah yang berisikan catatan-catatan nama, asal muasalnya, pasangan hidup dan anak cucunya. Dari papan-papan arwah ini bisa ditarik benang merah sejarah bahwa kapitan pertama yang memimpin komunitas Tionghoa di Tegal adalah Souw Tjwan Heng (1699 – 1770) bergelar Kapitan Souw Pek Gwan. Artinya komunitas Tionghoa di Tegal sudah ada sejak 320 tahun lalu bahkan mungkin lebih dari itu. Hebat kan?

Warna merahnya yang umum mendominasi Klenteng terlihat sangat eye-catching sehingga memudahkan orang untuk mampir. Apalagi ditambah warna kuning keemasan di beberapa tempat, memberi rasa kontras pada Klenteng Tek Hay Kiong ini. Dua warna, merah dan kuning (mewakili warna emas) memang secara tradisional menjadi warna klenteng.

Warna merah sendiri, yang merupakan unsur dari “Yang” memiliki arti kebahagiaan, keberuntungan, kesenangan, keberhasilan, keselamatan dan pembawa nasib baik. Sehingga dengan adanya warna merah di Klenteng diharapkan agar seluruh kesedihan dan kegelapan akan sirna dan digantikan dengan kebahagiaan dan kebaikan. Warna merah juga mewakili kebenaran, kebaikan dan ketulusan hati. Bukankah orang beribadah ke Klenteng berharap bisa mendapatkan kebaikan dan kebenaran?

Tidak begitu berbeda dengan warna merah, warna kuning atau keemasan juga dianggap sebagai lambang kemakmuran, kehangatan, kekayaan, kesejahteraan dan bisa membawa aura positif. Konon sesuai pepatah kuno Tiongkok, warna kuning sebagai pengganti warna emas dipercaya sebagai warna yang paling indah karena kuning menghasilkan Yin dan Yang. Menjadi pusat dari segala hal. Tidak heran, warna kuning menjadi warna untuk Kaisar. Saya jadi teringat istana-istana Kaisar Tiongkok pastilah memiliki warna kuning keemasan. Dan juga pakaian kebesaran Sang Kaisar, selalu berwarna kuning keemasan.

Dua warna yang mendominasi sebuah Klenteng memang memiliki makna dan harapan yang amat baik bagi mereka yang bersembahyang di sana.

P1010152
Klenteng Tek Hay Kiong

Sekarang ini, Klenteng Tek Hay Kiong di Tegal lebih menjadi tempat ibadah daripada menjadi pusat kegiatan komunitas Tionghoa seperti pada jaman kolonial dulu. Kendati demikian, rasanya tak salah bila kita mengunjungi tempat bersejarah ini, asalkan tidak mengganggu aktivitas peribadatan yang berlangsung. Bukankah dengan mengunjunginya, -meskipun bukan untuk beribadah-, kita bisa membuktikan kekuatan kebhinekaan negeri tercinta ini?

Apalagi, sebagai bagian dari masyarakat Indonesia, seharusnya kita bisa membanggakan sebuah bangunan yang telah ditetapkan sebagai bagian dari sejarah kota dan turut serta menjaga dan memeliharanya. Paling tidak, kita bisa mengunjunginya dan menikmati keindahannya. Dan bisa menambah pengetahuan!

Jadi, tidak ada salahnya menjadikan Klenteng Tek Hay Kiong ini menjadi destinasi wisata saat sedang berlibur bersama keluarga atau teman.

Dan saya membayangkan kemeriahan perayaan Imlek kemarin di Klenteng Tek Hay Kiong ini.  Pasti seru banget…


Pos ini ditulis sebagai tanggapan atas tantangan mingguan dari Celina, Srei’s Notes, A Rhyme in My Heart, dan Cerita Riyanti sebagai pengganti Weekly Photo Challenge-nya WordPress, yang untuk tahun 2020 minggu ke-4 ini bertema Red & Yellow agar blogger terpacu untuk menulis artikel di blog masing-masing setiap minggu. Jika ada sahabat pembaca mau ikut tantangan ini, kami berdua akan senang sekali…

 

5 tanggapan untuk “Cerahnya Klenteng Tek Hay Kiong

  1. Di Sukabumi ada vihara Widhi Sakti yang pertama kali tahun 1916. Dominan warna merah juga seperti foto2 di postingan Mbak.

    Rencananya pd tgl 13 – 14 akan ada pasar malam dan ada juga karnaval dalam rangka Cap Go Meh. Kabar baiknya acara tersebut sudah dimasukkan ke Calender Event 2020 oleh Pemerintah Kota Sukabumi.

    Salam,

    Disukai oleh 3 orang

Please... I'm glad to know your thoughts

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.