Nepal – Trekking Hari Pertama Menuju Ulleri


Sungguh Dia tak bercanda, menjadikanku ringan, memampukan, dan atas ribuan tangga pun kuberjaya.

Matahari belum sepenuhnya terbit ketika kami meninggalkan hotel di Kathmandu menuju bandara. Sarapan yang hanya tertelan setengahnya tak lagi saya pikirkan. Terlambat terbang berarti terlambat sampai Pokhara dan terlambat memulai trekking. Padahal hari ini merupakan ujian ketangguhan fisik! Langsung di hari pertama trekking.

Tak sampai setengah jam kemudian saya sudah duduk manis di ruang tunggu bandara domestik yang penuh calon penumpang itu. Dan tanpa perlu menunggu lama, penerbangan kami menuju Pokhara akhirnya diberangkatkan. Tentu saja, setelah berselfie dengan latar belakang pesawat baling-baling ini, seorang pramugari berbusana tradisional yang dimodifikasi menyambut kami dalam penerbangan ke Pokhara yang memerlukan waktu hanya sekitar 30 menit. Dan Pemilik Kuasa berkenan melimpahkan berkat dengan menyibakkan awan-awan tebal lalu menampakkan jajaran Himalaya jelang akhir penerbangan. Pegunungan berselimut salju itu sedikit bersaput kabut, hati saya langsung melesak. Pemandangan seperti ini yang membuat saya selalu ingin kembali ke Nepal. Dalam beberapa saat ke depan, akankah kaki ini menjejak di rangkaian pegunungan yang sambung menyambung itu?

Himalaya

Menit-menit berlalu hingga kota Pokhara mulai tampak di bawah. Pesawat kecil kami menyentuh bumi Pokhara dengan mulus. Ah, setelah lebih dari dua tahun saya kembali lagi kesini…

Meninggalkan area bandara, kami menyusuri Phewa Lake yang menjadi icon dari kota Pokhara dan menyempatkan diri mengintip World Peace Stupa di puncak bukit yang langsung membuat saya tersenyum sendiri mengingat kenangan indah dua tahun lalu saat alam mempersembahkan keluarbiasaannya saat matahari terbit.

Di Pokhara, kami berhenti sebentar di hotel yang akan kami inapi sepulang trekking, -hanya untuk menitipkan barang-barang yang tak perlu dibawa ke gunung-, untuk kemudian dengan menggunakan jeep kami menuju Hille melalui Nayapul. Jalannya seperti di Puncak, meliuk-liuk mengikuti lereng bukit. Jelang Nayapul, karena di ujung bawah turunan terlihat antrian panjang kendaraan, dengan sigap sang pengemudi memutar arah dan memasuki jalan alternatif menuju Birethanti, tanpa lewat Nayapul.

Jalan yang diambil bukan jalan resmi melainkan jalan tanah yang berada di antara rumah-rumah penduduk. Namun dengan begitu kami bersentuhan langsung dengan kehidupan keras yang ada di Nepal. Negeri ini memang dikaruniai bentang alam yang amat indah, tetapi kehidupan masyarakatnya juga tak mudah. Mereka yang ada di pegunungan harus bekerja amat keras, memanggul semua barang-barang untuk dijual atau untuk dimiliki dengan kekuatan otot leher mereka. Bahkan sejak kecil mereka belajar!

Di Birethanti setelah melewati jembatan yang terbentang di atas Modi Khola, jeep berhenti. Dipak, pemandu kami, turun ke pos pemeriksaan ACAP (Annapurna Conservation Area Permit) dan kartu TIMS (Trekkers’ Information Management Systems). Melihat kesempatan yang hanya sekali, kami pun turun untuk foto-foto, termasuk mengamati peta trekking ke Annapurna yang terpampang di pinggir jalan. Selesai pemeriksaan TIMS can ACAP, perjalanan pun dilanjutkan kembali menuju Hille.

Jeep mulai menanjak di jalan tanah, di tempat sama para trekkers menapaki satu demi satu langkah kakinya. Sekali dua kali Jeep menyusul kelompok trekkers yang harus menepi sejenak di pinggir jalan membiarkan Jeep lewat. Saya tak menyangka dampak yang terjadi pada diri ini. Semakin sering saya melewati mereka, semakin saya merasa malu dan tidak nyaman. Kepada mereka, kepada alam, kepada diri sendiri, kepada Yang Maha Pengasih yang telah memberikan saya kaki dan tenaga. Siapakah saya ini hingga terus menerus membuat mereka harus menepi memberi jalan kepada saya? Bukankah tujuan saya pergi ke Nepal untuk trekking? Lalu apa bedanya mereka dan saya? Saya merasa tertohok sangat dalam dengan berbagai pertanyaan diri sendiri karena menggunakan kendaraan untuk menempuh jalan yang sama yang digunakan oleh trekker. Sebagaimana dalam setiap perjalanan, hikmah yang terserak mulai terlihat. Kita tinggal mengambilnya, jika kita mau…

Belum selesai dipermalukan rasa, jalan terlihat memburuk dengan tanah berlumpur di beberapa tempat. Kondisi ini membuat roda tidak mudah untuk mencengkeram. Saya memperhatikan sang pengemudi yang dengan tangkas mengemudikan jeep fourwheeldrive. Hingga suatu saat….

Di sebelah kiri mobil jurang cukup dalam dan sebelah kanan tebing cadas vertikal ke atas…

Sopir mengambil posisi agar jeep tidak terjebak pada tanah berlumpur itu, namun sayang roda tidak bisa menghindar dari terperosok ke dalam tanah gembur itu. Sang Pengemudi berusaha keras agar jeep bisa berpindah tempat, tetapi malang, kami justru terjebak di dalamnya lalu berhenti. Di kiri jurang dan di kanan tebing. Sang sopir berbicara singkat dengan Dipak yang kemudian langsung pindah ke belakang bersama Kedar. Pak Ferry terlihat kuatir hendak turun juga, namun saya bergeming tak tahu harus berbuat apa. Rasanya satu atau dua detik terlama dikepung kekuatiran mobil akan terguling ke jurang atau terhempas ke tebing. Sekali dua kali sang pengemudi mencoba lagi dan pada upaya ketiga akhirnya mobil terangkat juga dari jebakan lumpur itu. Huft!  Saya baru menyadari akan dalamnya jurang yang siap menelan jika mobil tak terkendali. Pantas saja Pak Ferry pias wajahnya karena ia duduk di sebelah kiri tepat di bibir jurang…

The View

Di Hille yang merupakan batas akhir perjalanan dengan jeep, kami semua turun dan berterima kasih dengan sang pengemudi. Inilah awal langkah kaki, yang saya awali dengan doa. Dalam setiap perjalanan, dimana pun, ketika kaki mulai melangkah, saya melebarkan hati untuk menyadarkan diri akan kehadiran Sang Pemilik Jiwa. Kesadaran yang begitu mudah teralihkan, padahal Dia yang selalu menjaga.

Jalan tanah terhampar di depan mata sedikit menanjak tetapi belum lama menapakinya, Dipak mengajak makan siang. Bagi saya yang terbiasa makan siang saat matahari telah tergelincir dari atas kepala, apalagi lebih sering melewatkannya saat sedang melakukan perjalanan, ajakan pemandu untuk makan disambut dengan setengah hati, Tetapi saya harus menurut kepadanya karena ia lebih mengenal medan. Bisa jadi di depan tidak ada lagi rumah makan yang lumayan. Pak Ferry menerima saja dan meminta rekomendasi makanan yang tentu saja serempak Dipak dan saya berseru, Dhal Bhat!

Dhal Bhat adalah makanan tradisional Nepal yang sangat dikenal oleh wisatawan, apalagi para trekker. Terdiri dari nasi (bhat), sup lentil, sayuran, kentang (aloo), lauk kari, kadang ditambahkan acar dan sejenis keripik (Papad). Karena terkenalnya makanan ini, di Nepal sering disebut Dal Bhat Power 24H! Mungkin memang bisa menjadi cadangan energi seharian terutama untuk trekkers.

Setelah makan siang, kami pun melanjutkan perjalanan dan sampai di jembatan gantung (suspension bridge) yang pertama. Saya senang sekali karena akhirnya keinginan berfoto di jembatan gantung bisa terpenuhi, bahkan bisa menyeberanginya. Ini hadiah yang membahagiakan dari Yang Kuasa! Dengan sengaja saya melangkah dengan lebih kuat sehingga jembatan bergoyang, -yang mengingatkan kepada anak bungsu saya yang pasti jejeritan minta ampun karena senewen sehingga minta dipandu penuh cinta-. Kejahilan saya yang membahagiakan bisa membuat orang berwajah pias jejeritan minta ampun sampai pasrah.

Selepas jembatan, perjalanan semakin menanjak. Jalan yang dibuat berundak dengan tangga batu menyebabkan seakan saya naik tangga ratusan lantai. Dipak telah mengingatkan bahwa hari pertama ini kami akan langsung dihajar dengan kebengisan tangga yang seakan tak berujung. Lelah fisik memang dirasakan sekali, tetapi jika di samping kanan diantara pepohonan tiba-tiba terlihat air terjun yang gemericiknya menenangkan lalu indahnya perbukitan berhiaskan awan sambung menyambung, rasanya segala lelah itu menguap hilang.

Saya terus melangkah naik dan naik dan naik… benar-benar tak berujung. Tangga batu sepertinya berakhir diantara rumah penduduk, namun ternyata memberikan harapan palsu tangga akan selesai. Puncak tangga batu yang terlihat dari bawah itu berbelok dan merupakan awal dari tangga berikutnya. Rasanya, di awal masih senang, makin lama karena lelah mau marah, sampai akhirnya pasrah. Saya hanya bisa menghitung dalam berbagai bahasa yang saya bisa, satu, dua, tiga, empat, lima, atau dalam bahasa Nepali, ek, dui, tin, char, panch (bukankah mirip eka, dwi, tri, catur, panca?)

Neverending Stairs

Pemandangan bukit yang bisa mencapai ketinggian 3000an meter itu, -yang jika di Indonesia sudah disebut dengan gunung-, saling bersilangan membentuk bentang alam yang sangat cantik. Waktu berlalu cepat tanpa sadar, jembatan gantung yang tadi saya lewati sudah hilang dari pandangan dan sudah berada jauh di bawah. Saat itu pengukur ketinggian pada jam tangan menunjukkan angka 1540m, kami berhenti untuk istirahat lagi, kesekian kalinya. Tetapi ini sudah 500meter dari Birethanti yang berada di sekitar 1000mdpl. Luar biasa! Sebagai seorang yang tidak pernah mendaki gunung dimanapun, rasanya tak percaya, sayakah ini yang melakukannya? Ah, rasanya seperti menapaki awan, tak sadar telah ringan dibawa terbang.

It is not Downhill

Lalu sedang asik berfoto sambil menikmati pemandangan indah, Dipak berseru menunjuk sebuah tanaman yang tumbuh liar di dekat kaki saya, -yang kalau di Indonesia bisa jadi masalah tersendiri-. Aha, tumbuhan cannabis alias ganja! Pak Ferry dan saya terbahak bersama, tapi tidak berani posting ke media sosial.

Istirahat itu benar-benar membantu karena setelahnya serangkaian tangga yang tak berujung itu dimulai lagi. Dipak, pemandu kami dengan sabarnya terus mengatakan agar melangkah pelan, pasti sampai. Bahkan selagi istirahat, Pak Ferry sempat mencoba membawa duffel bag berat yang dibawa Kedar, -porter kami yang rupawan-, dengan cara Nepal yaitu dengan meletakkan tali pengikat di dahi dan mengangkatnya menggunakan otot leher. Satu kata darinya bernada compliment, Crazy!

Thikhedunga -sebuah desa yang sering disebut dalam itinerary Annapurna Base Camp via Poonhill-, telah kami lewati. Biasanya trekker bermalam disini jika mulai berjalan dari Nayapul, tetapi kami harus terus melangkah.

Di tengah jalan, pasukan keledai pun mulai menyambut kami. Rombongan hewan penolong manusia untuk membawa barang itu membawa keriuhan, suara klenengannya terdengar dari jauh. Saya ingin mengabadikannya, tetapi tak sadar saya berada di jalur jalannya. Ia mendatangi saya yang melihat dari jendela bidik kamera. Menyadari kesalahan melihat bibir keledai semakin dekat, saya langsung angkat kaki dari situ namun tidak menemukan jalan untuk menghindar. Tanpa pikir panjang, saya melompat  ke samping ke tempat aman, dekat Dipak yang terbahak menyaksikan saya seperti dikejar keledai.

Perjalanan melelahkan itu berlanjut lagi. Karena saya merupakan titik terlemah, sebagai pemandu Dipak sangat memperhatikan kekuatan yang tersisa dari saya dan memutuskan untuk berhenti di Ulleri, -bukan di Banthanti seperti rencana awalnya karena masih perlu satu jam jalan penuh tangga. Di Ulleri kami menginap di sebuah penginapan sederhana tetapi memiliki pemandangan luar biasa. Pilihan yang amat bagus.

Secangkir teh dengan daun mint menyambut saya di ruang makan. Rasanya luar biasa sekali bisa melonjorkan kaki dan menikmati pemandangan indah sambil minum teh.

Kenikmatan luar biasa ini saya lanjutkan sendiri di kamar. Ternyata saya bisa sampai hingga ke ketinggian ini dengan berjalan kaki. UndanganNya Dare To Dream memang luar biasa, saya dimampukan, saya dikayakan oleh pengalaman. Rasanya hanya satu kata untuk menggambarkan situasi yang saya alami di Ulleri. Perfect!

Iklan

22 pemikiran pada “Nepal – Trekking Hari Pertama Menuju Ulleri

  1. Mungkin keledai itu pengen menghibur Mbak Riyanti yang kelelahan dihajar ratusan (atau ribuan?) anak tangga. 🙂 Baca postingan ini jadi merindukan naik gunung. Ketika menjalani sih yang ada cuma penyesalan, tapi begitu sampai di titik tujuan baru muncul rasa syukur. Dan ketika sudah lama berlalu mulai deh muncul rasa rindu.

    Disukai oleh 1 orang

    • Maaf ya mas Bama telat balesnya… saya lagi menikmati jujudhau saat baca ini lalu as usual kalah prioritas dg yg lain sampai hari ini hahaha..
      Hahaha… soal keledai, mungkin kali ya mas… di region Annapurna serangga demen amat deketin saya termasuk si keledai hihihi… eh kemaren on the way to namche saya harus berlomba lari dg yaks yg mau masuk suspension bridge pdhal sy masih di tengah2 menuju si yaks. Hahaha… ampuun deh..

      Suka

  2. Selama dalam mendaki tidak mengeluh dan terus bergerak sedikit demi sedikit, saya yakin tujuan yang paling tidak mungkin sekalipun pasti tercapai. Mendaki ribuan tangga ini benar-benar ajang belajar filosofi ‘setengah isi, setengah kosong’ itu ya, Mbak. Ketika sudah capek banget di tengah-tengah jalan, melihat ke bawah dan sadar sudah sejauh ini pasti bikin ogah buat balik lagi, hehe. Nanggung banget kalau balik lagi, menyesalnya ganda, sudah nggak sampai ke puncak, tapi capek karena buat balik lagi kan butuh tenaga juga.

    Disukai oleh 1 orang

  3. Masa aku berkaca-kaca kelar baca ini. Haha… Nepal memang ngangenin. Aku nggak trekking sih, tapi gak trekking aja bisa melihat keindahan negara ini, apalagi kalo trekking. Nanti kalo kurusan mungkin mau ke Nepal lagi untuk manjat gunungnya. :’)

    Disukai oleh 1 orang

  4. Aku ikut tegang saat sampai di bagian mobil terjebak lumpur dan jurang menganga di sebelah kiri. Kalau aku di situ, rasanya jantung akan deg-degan siap meledak! Hahaha.

    Kebayang nikmatnya menyeruput teh panas usai seharian mendaki. Mungkin seperti Gunung Cikuray tapi lebih dingin ya, naik terus dengan curam, dengkul ketemu dagu, dan nggak ada bonus haha.

    Disukai oleh 1 orang

  5. Waaaah… ga sabar nunggu kelanjutannyaa… perjalanan yang sangat luar biasa Mbak.. apalagi yg di kiri jurang dan di kanan tebing.. kalau aku udah pingsan dah..
    Oh ya.. kalo kita travelling bareng jangan lewat jembatan gantung yaa.. hahahahahaha..

    Disukai oleh 1 orang

    • Duh nulisnya udah kepotong trip ke namche niii… annapurna blom selesai eeh namche sudah dimulai lagi… qiqiqiq…
      Kayaknya masih banyak cerita huruhara spt itu deh… tp pelan2 ya.. aku sibuk jalan2 hahahaha ..

      Disukai oleh 1 orang

Please... I'm glad to know your thoughts

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.